Monday, July 25, 2016

Kompas yang dipanggil iman

Anda seorang pengembara? suka mengembara? atau mungkin pakar kaji peta? atau mungkin juga memang seorang yang sukakan geografi. PAstinya pernah dengar satu alatan yang disebut kompas. Alat berbentuk bulat (biasanyalah). Rupa lebih kurang sama dengan jam. Cuma mungkin bezanya, jam menunjukkan masa tetapi kompas menunjukkan arah. Ya, arah! Utara, selatan, timur dan barat.

Image result for kompas 
yang ini sekadar contoh saja.

Dalam hidup seorang muslim, kompas kehidupan kita adalah iman. Kenapa iman? Iman bukan dapat dilihat pun dengan mata. Jadi, bagaimana iman boleh memandu kehidupan dan menunjukkan jalan arah yang betul?

Iman memang tidak dapat dilihat tetapi dapat diukur. setebal mana iman seseorang pasti akan dapat dilihat melalui tingkah lakunya. Jalan raya adalah tempat yang paling sesuai untuk kita mengenal pasti tahap iman di dalam dada. 

Bayangkan, anda sedang memandu kereta dalam keadaan tenang. Tiba-tiba ada sebuah kereta memotonng kenderaan anda dan memandu dalam keadaan yang berbahaya sehingga menyebabkan anda sendiri cemas. Agaknya, bagaimana respons anda terhadap pemandu sedemikian? 

Atau, kala ini anda sedang berada dalam kesesakan lau lintas. Kenderaan tidak dapat bergerak. Anda pula mahu balik ke rumah dengan segera setelah penat bekerja. Sudahlah penat, tambah lagi traffic jam yang teruk. Bagaimana anda mengawal emosi ketika ini?

Saya pasti ramai dari kita yang tidak mampu mengawal kemarahan. Caci maki hamun bagai lumrah biasa yang dipraktik oleh segelintir kita ketika berada di jalan raya. Mentang-mentang memandu kenderaan mewah jadi suka hati saja memandu tanpa menghirau orang lain. Signal usah cerita. Itulah yang paling malas hendak diberikan. Bila ada yang memotong mulalah angin satu badan.

Itu baru kisah di jalan raya. Belum cerita kes pasar raya di mana si penjual dengan sewenangnya menaikkan harga barang atau sengaja mengurangkan timbangan barang. Kisah rumah tangga juga tak perlulah dibuka. Nanti ramai yang tersedak pula.

Iya, iman memandu kita semua agar arah jalan kita tidak salah. Mungkin akan silap di mana-mana. Ah, sudah namanya manusia biasa. Cacat cela salah silap khilaf itu normal. Kita bukan maksum. Tapi, usah jadikan itu sebagai alasan untuk terus-terusan menconteng hitam di hati sendiri. Titik-titik hitam yang mulai memenuhi sekeping hati cubalah padam dengan istighfar dan taubat. Ini bukan nasihat untuk kamu saja tetapi ingatan untuk saya juga. 

Iman ini yang terkadang turun dan naik mungkin tidak dapat dilihat tetapi biarlah dapat dirasa oleh jiwa kita sendiri. Seriuslah untuk mengubah hidup ini. Jadilah muslim yang baik dengan melakukan perkara-perkara kebaikan. Ayuh, kita sama-sama mula dari sekarang.

Saturday, July 23, 2016

Anda insan terpilih

Selajur bangun dan membuka mata, lantas otak ini merembes kata syukur kerana masih diberi kesempatan untuk bernafas. Masih dipinjamkan ruang masa untuk terus bernafas di muka bumi. Namun, taubat masih diperlekehkan. Usah memandang penulis blog ini seorang yang sempurna, kerana saya juga seorang manusia biasa yang dipenuhi cacat cela. Saya masih perlukan insan-insan sekitaran untuk menegus. Saya masih membutuh nasihat-nasihat untuk terus memperbaiki diri. Hati yang berbolak-balik sifatnya terasa sukar untuk dijinakkan.

Ada waktu fikiran condong ke arah kebaikan. Maka bermuhasabahlah diri yang hina ini. Mensyukuri setiap nikmat yang dikecapi. Ada kala diri terlanjur juga. Terjatuh dalam laluan langkah yang goyah. Terlanjur kata lalu terobeklah sekeping hati yang lain. Meski dalam penulisan yang tidak bersuara ini, andai ia ada menyakitkan sesiapa, maaf dipohon. Semoga awak, saya, dan kita semua terangkul dalam rahmat-Nya.

Image result for sahabat sejati

Sungguh, jiwa dan hati ini cemburu. Cemburu pada Rasulullah SAW yang dikurnai barisan sahabat yang berjiwa besar, yang menyayangi baginda Rasul sepenuh hati dan rela berkorban untuk baginda. Alangkah indahnya.

“Seseorang itu dikenali berdasarkan sahabatnya, maka berwaspadalah / bersikap bijaksanalah dalam memilih sahabat.” (Riwayat Ahmad)

Selain buku-buku atau majalah-majalah hiburan, pernahkah kita membuka lembaran sirah? Jika belum pernah, ayuh carilah hari ni kerana awak akan merasa sesuatu di sini (tunjuk pada hati). InsyaAllah.

Dalam helaian sirah nama Abu Bakar As-Siddiq bukanlah satu yang asing. Andai sebagai muslim kita masih tidak tahu, alangkah ruginya. Abu Bakar adalah sahabat nabi yang paling akrab. Peneman Nabi SAW ketika dalam perjalanan hijrah,. Dia sahabat dan juga ayah mentua yang sangat-sangat menyayangi Nabi Allah, Muhammad SAW.

Mendapat gelaran As-Siddiq, yang bermaksud yang membenarkan, selepas peristiwa isra' dan mikraj. Meskipun tidak menyaksikan sendiri isra' dan mikraj, namun sebaik mengetahui bahawa Rasulullah SAW sendiri yang mengatakannya maka dia terus percaya dan membenarkan peristiwa tersebut. Lihatlah, kepercayaan seorang sahabat terhadap sahabat yang dikasihinya.

Malah, semasa dalam peristiwa hijrah. Ketika dalam perjalanan Abu Bakar bergerak sekejap di kiri baginda Rasulullah SAW. Sekejap di kanan. sekejap di belakang dan sekejap dia berpindah ke depan. Apabila ditanya oleh baginda, kenapa dia berkelakuan demikian? Dijawabnya, kerana dia bimbang musuh akan menyerang baginda Rasulullah SAW dalam arah-arah berkenaan. Sekali lagi, cintanya dan kasih sayangnya terpamer di sini.

Hati mana yang tidak cemburu? Jiwa mana yang tidak terusik dengan kisah ini? Tapi, di zaman moden, di mana harta dan kuasa jadi taruhan, apakah kita masih akan bertemu insan-insan seperti Abu Bakar As-Siddiq RA sebagai sahabat? Cuba lihat mereka yang berada di sekitaran. Mereka yang duduk di sebelah atau mungkin yang sedang berdiri bersama kita. Apakah mereka ini insan yang bisa dijadikan sahabat dunia dan akhirat kita?

“Bersahabat dengan orang yang soleh dan dengan orang yang jahat persis seperti berkawan dengan pengedar minyak wangi dan tukang besi (yang menghembus bara api). Pengedar minyak wangi sama ada ia memberi anda sebahagian atau anda membeli bau-bauan daripadanya atau sekurang-kurangnya anda mendapat juga baunya. Manakala tukang besi pula samada ia menyebabkan baju anda terbakar atau anda mendapat bau yang hapak.” (Riwayat Abu Daud)

Bersahabat usah berkira. Berkawanlah dengan seramai mana pun tanpa kira usia mereka, jawatan mereka, rupa mereka atau harta yang mereka ada. Jika mereka bukan si penjual minyak wangi sekali pun, kitalah yang jadi minyak wanginya agar dia dan kita sama-sama wangi. Baiki kekurangan mereka tetapi jangan pula kita menjerumus diri mengikut mereka meski kita tahu ia sesuatu yang tidak baik.

Berpesan-pesanlah dengan kebaikan dan kesabaran. Semoga kita jadi insan yang terpilih yang mampu berpimpin tangan dengan sahabat tersayang menuju syurga Ilahi dengan rahmat-Nya.

Thursday, June 30, 2016

Aku bukan ustazah

Teringat satu kisah semasa saya masih bergelar seorang mahasiswi. Ketika itu bulan ramadhan. Entah ramadhan keberapa saya sendiri sudah lupa. Tapi, yang pasti masa itu cuti penggal. Semua pelajar boleh pulang ke kampung masing-masing. Saya yang berasal dari Sabah sememangnya akan menggunakan khidmat kapal terbang.

Pergerakan dari Batu Pahat, Johor (saya menuntut di UTHM) ke Kuala Lumpur sudah memakan masa separuh hari. Tiket flight pula memang dibeli dengan tarikh dan masa awal pagi esok. Memang sudah dalam perancangan yang saya terpaksa bermalam di LCCT (pada waktu itu KLIA 2 belum dalam pembinaan lagi). Jika diikutkan perjalanan saya memang melebihi 2 marhala, jadi dibolehkan untuk tidak berpuasa.

Eh, jangan cipta alasan menggunakan agama untuk kepentingan diri sendiri. Memanglah perjalanan tersebut melebihi dua marhala tetapi saya tidak berjalan kaki atau menggunakan unta di padang pasir. Bas ada aircond. Boleh pula tidur semasa dalam perjalanan. Ketika sampai di airport pun keadaan saya masih stabil. Jadi, tak perlu menggadaikan puasa ramadhan demi kesenangan diri sendiri. Sayang puasa tu.

Dipendekkan cerita, masa berbuka hampir tiba. Restoran yang sedia ada sudah penuh pula. Saya masa itu dalam keadaan yang penat dan menjaga bagasi yang penuh mengambil keputusan berbuka saja dulu dengan kurma dan air mineral yang sempat dibeli siang tadi duduk bersandar di satu tiang besar berdepan dengan pintu masuk ke balai berlepas.

Tiba-tiba ada seorang lelaki datang menyapa. Saya pandang dia dengan senyuman. Saya agak lelaki itu dalam lingkungan umur tiga puluhan nak masuk ke empat puluh. Dia juga senyum.

"Assalamualaikum ustazah. Marilah berbuka bersama saya dengan kaluarga di sana!" ditunjukkan saya ke satu arah. Saya lihat ada seorang perempuan bersama dua orang kanak-kanak sedang memandang ke arah saya.

"Er... tak apalah. Terima kasih." Saya menolak dengan gelengan. Lelaki itu masih memujuk tetapi mungkin melihat saya kurang selesa dengan ajakan tersebut dia akhirnya berputus asa.

Pertama, saya bukan mahu menolak rezeki. Iya, tidak elok menolak apabila ada yang bersungguh mahu membantu. Mungkin melihat keadaan saya yang berbuka berseorangan di tempat orang lalu-lalang pula tu jadi mereka suami isteri berbelas ihsan mahu membantu. Terima kasih atas pelawaan tersebut. Semoga Allah membukakan pintu rezeki dan rahmatNya ke atas mereka sekeluarga.

Kedua, walau siapa pun keluarga itu jika dia membaca tulisan saya ini saya menyusun seribu jari memohon kemaafan. Sungguh saya malu apabila lelaki itu memanggil saya dengan gelaran 'ustazah'. Saya bukan ustazah. Saya adalah manusia jahil agama yang sentiasa mahu memperbaiki diri. Saya perlukan bimbingan manusia ketika itu. Saya masih perlukan nasihat dan teguran-teguran berhikmah dari sauadara sekitar. Jadi, gelaran ustazah memang tidak layak untuk saya.

Penampilan ternyata boleh menguba persepsi manusia ke atas kita. Islam yang cantik, bersih dan indah sentiasa mahu umatnya menjaga diri agar tidak terlihat jelek di mata orang bukan Islam terutamanya. Sungguhpun begitu, jangan kita lupa bahawa kecantikan luaran bukanlah segalanya kerana nilaian Allah SWT adalah pada kecantikan dalam diri kita.

Hulurkanlah senyuman meski hati mu kesakitan digiris umpatan manusia
Hulurkanlah keihklasan meski diri mu ditolak oleh tamaknya nafsu di jiwa
Hulurkanlah kebaikan meski sedikit cuma
Kerna biar sebesar zaha Allah SWT pasti menilainya

Image result for senyum


Wednesday, June 29, 2016

Hati yang tersakiti

Hari ini ramadhan ke-24. Alhamdulillah, syukur kerana masih diberikan nikmat hidup ini oleh Yang Maha Esa. Selama menjalani kehidupan ini terlalu banyak dugaan dan ujian yang datang menyapa. Ada satu ketika, bilamana jendela hidup diketuk oleh ujian berupa pengkhianatan oleh sahabat yang dipercayai... tidak tahu bagaimana hendak menggambarkan rasa kecewa, terkilan, dan marah yang menyelimuti diri.

Diri cuba mencari. Di mana silapnya aku sebagai seorang sahabat sehingga diperlaku sedemikian? Ah, mungkin sebab usia masih muda kala itu dan pengalaman untuk bercampur gaul dengan insan lain juga terlalu sedikit jadi apabila berlakunya pengkhianatan seperti itu lantas saja hati terluka dan tersakiti.

Masih teringat betapa pedihnya perasaan. Hanya tangisan yang bisa dihambur sebagai kata ucapan di atas 'hadiah' tersebut. Jiwa cuba ditenteramkan.

'Seburuk apa pun dia, dia pernah menjadi kawan tempat berkongsi rasa. Sejahat mana pun dia, masih bersisa kebaikan yang pernah ditaburkan. Biarkan. Maafkan. Bersabar atas kejadian ini. Pasti ada hikmahnya.'

Bisikan-bisikan penghembus semangat positif ditiup agar diri tidak goyah. Supaya api kebencian dan kemarahan yang marak bisa segera terpadam.

Image result for jangan marah 

Cerita seperti ini tidak akan berakhir di situ. Penamatnya tidak hanya tergantung pada satu manusia kerana kita tidak hidup sendirian di bumi Tuhan ini. Ya, saban hari... malah mungkin setiap saat kita akan dipertemukan dengan manusia yang pelbagai ragamnya. 

Ada yang begitu, ada yang begini. Ada yang suka melempiaskan amarah tanpa mengukur silapnya manusia. Ada juga yang lebih suka pendam saja hingga lelah. Ada juga yang mengambil sikap tidak peduli. Berbagai rencah. Pelbagai warna bisa dilihat.

Jika ditakdirkan situasi pengkhianatan berulang semula, maka bersabarlah. Jangan hadkan kesabaran kerana sabar itu tiada had limitasinya. Bukankah Allah SWT menjanjikan yang terbaik bagi hamba-hambaNya yang bersabar? Sabar itukan petanda iman.

Image result for sabar 

Namun begitu, perlu ada koreksi diri di pihak kita juga. Tidak semua silap dilakukan oleh orang lain. Tidak semua salah perlu dituding ke insan lain. Kita juga ada silapnya. Kita juga ada salahnya. Pengkhianatan itu mungkin saja ujian. Atau mungkin juga sebagai tanda ingatan kepada kita terhadap dosa-dosa yang pernah dilakukan. Siapa tahu... kita juga pernah mengkhianati tanpa sedar? Kita juga mungkin pernah menyakiti tanpa perasan.

Iya, ayuh kita perbaiki diri sendiri. Bermuhasabah dan merencana untuk menjadi insan yang lebih baik di masa akan datang.

Saturday, June 25, 2016

Dia yang dekat

Pernahkah anda berada di satu tahap di mana hati ini tidak ditahu mahunya apa? Kita marah pada orang-orang yang tidak mahu menghargai hadirnya kita. Kita kecewa dengan mereka yang tidak mahu memahami kita. Kita rindu pada mereka yang tidak mahu merindui kita. Kita cinta pada dia yang tidak tahu tentang cinta kita.

Semua perasaan ini berpadu satu dalam diri sehingga kita tertanya, apa mahunya hati? Kenapa perlu marah, kenapa harus kecewa? rindu? cinta? Mereka tidak tahu tentang itu semua. Apa yang terjadi itu hanyalah berlaku dalam diri kita sendiri. Hati kita yang merasai. Jiwa kita yang merintih.

Pada satu tahap, kita akhirnya berputus asa. Terkilan dengan manusia sekitar yang kita rasa tidak pernah mahu memahami. Keputusan diambil, dan kita memilih untuk bersendiri. Hidup di satu ceruk yang tidak kelihatan oleh mata-mata manusia. Gembira dengan persekitaran yang hanya ada unggas dan tumbuhan. Kita fikir kita berjaya. Namun, hakikatnya kita sudah kalah.

Image result for nice picture 

Kita kalah pada ujian hidup. Manusia tidak mungkin sendiri. Manusia perlu hidup dengan satu sama lain.  Manusia bernafas dengan cinta dan kasih sayang dari insan lain. Seperti mana Adam AS yang memerlukan Hawa dalam hidupnya, begitulah juga kita ini.

Tuhan menjadikan manusia untuk saling berkasihan, saling bertolongan, dan bersilaturrahim. Jika manusia menolak hadirnya kita di dalam hidup mereka, ketahuilah Allah SWT sentiasa ada untuk kita. Apabila rindu ini tidak dihargai, cinta ini ditolak, percayalah kasih sayang dan cinta Allah SWT lebih berharga dari segalanya dan Dia akan membalas cinta dan rindu itu.

Image result for Allah lebih dekat 

Hati ini berbolak-balik sifatnya. Ada masa kita beringat tentang Tuhan yang Maha Dekat. Namun, ada juga detiknya kita lupa tentang Allah SWT yang Maha Memerhati. Langkah kaki ini ada satu saat berada di jalan yang lurus atau seringkali disangkakan lurus. Meski begitu, kaki ini bisa juga tergelincir jatuh dari jalan sebenar.

Kita marah pada manusia, kita kecewa dengan manusia, kita terkilan dengan sikap manusia. Jadi, mengapa menjauhkan diri dari Allah SWT? Usah menghukum diri atas kesilapan orang lain. Mari dekatkan diri kepada Tuhan yang mencipta kita. Dia tidak sekali-kali akan mengecewakan kita, percayalah... yakinlah... Bukankah itu tanda iman?

Image result for Allah lebih dekat

Saturday, May 23, 2015

Rohingya...mana hati mu??

Kisah yang patut diambil tindakan dan teladan bukan sekadar simpati titis airmata atau perkongsian gambar tangisan di media sosial. Ini kisah parah tentang pembunuhan dan penghapusan rakyat Rohingya oleh si petualang yang mengaku untuk pembebasan (yang entah untuk siapa).

Dari terseksa di tanah air lebih baik lari. Asalkan boleh keluar dari sini. Asalkan tidak dibunuh dengan kejam di sini. Mungkin itu yang terdetik di hati mereka. Ibarat ditelan mati emak diluah mati bapa. Keputusan harus dicari. Mati terseksa atau lari tinggalkan semua mengejar sesuatu yang tidak pasti. Paling utama Allah itu ada untuk mereka...insyaAllah ada jalannya.

Image result for rohingya 

Ketika meja makan kita dipenuhi hidangan mereka bermohon untuk sesuap...hanya sesuap makanan sebagai penggalas perut yang kosong.
Ketika tidur kita nyenyak berbantal bertilam empuk mereka bermohon sedikit ruang bot untuk tidur bagi menghilangkan letihnya perjalanan dan laparnya perut.
Ketika kita sibuk bermedia sosial mereka bermohon agar dipertemukan daratan yang bisa menerima kehadiran mereka.
Alangkah tidak bersyukurnya kita...alangkah kejamnya manusia itu terhadap mereka.
 
Image result for rohingya

Ya, dari lautan yang tiada kelihatan penghujungnya mereka bersesak di atas bot yang hilang arah layarnya. Allah SWT saja yang ada. Allah SWT saja yang mampu mengubah takdir mereka ketika ini.
Tangisan dan jeritan kelaparan tidak diendah oleh jiran yang kononnya mengaku saudara seagama. Mereka dihalau pergi seolah begitu hina untuk dibantu.

Mana hati mu ketika saudara mu ditindas sebegitu kejam?
Mana hati mu ketika jerit kelaparan mereka kedengaran?
Mana hati mu ketika titis airmata mereka jatuh berlinangan?
Mana hati mu?

Sungguh Allah SWt Maha Kaya, Maha Pengasih lagi Maha Pemurah. Sebuah negara asing yang jauh menghantar armada penyelamat. Maka malanglah negara yang hanya mahu melihat, terhina dipandangan mata rakyat sendiri. Meludah terkena wajah sendiri. Tidak malu berjabat tangan dengan si kafir laknat tetapi malu menghulur salam pada saudara yang memerlukan khidmat.

Ujian ini ujian Allah SWT dan berapa ramai dari kita telah GAGAL secara total untuknya.


Tuesday, December 30, 2014

Cukuplah Bagi ku

Kesibukan kota kecil seperti bandaraya Sandakan kadang kala bisa membuat dada menjadi sesak. Kiri kanan terdengar jerit si penjaja. Sana sini hon kenderaan membingit. Aduh...sakit kepala dibuatnya. Lantas earphone yang tersedia dia dalam beg kecil yang begitu setia dibimbit di celah ketiak dicapai.

Sekelip mata suara jeritan penjaja dan bunyi hon membingit hilang berganti dengan muzik mp3. Meski pun begitu mata masih dapat menyantapi kesibukan di luar bas. Benak membisik, 'inilah harga sebuah kemajuan dan kemodenan yang sering dibanggakan oleh para menteri.'

Entah di mana hebatnya kemodenan yang hanya mampu dinilai melalui zahirnya. Padahal kemodenan dan kemajuan lebih baik diukur melalui dalamannya. Negara yang baik, maju dan moden adalah sebuah negara yang aman tanpa demonstrasi bangkangan daripada rakyat yang memberontak kerana hak mereka dicabuli oleh penguasa yang tamak. Contoh negara terbaik adalah Madinah di bawah pimpinan Rasulullah SAW dan empat Khalifah Ar-rashidin.

Realiti pada hari ini, manusia mulai sibuk dengan kehidupan dunia sehingga lupa pada satu kehidupan yang lebih pasti, kehidupan akhirat!

"Mereka ada kereta...jadi aku mahukan kereta yang lebih besar."

"Mereka mempunyai rumah...jadi aku mahukan rumah yang lebih besar dipenuhi perabot yang serba lengkap dan mewah!"

"Mereka mempunyai kerja yang bergaji besar...aku juga mahukan kerja berpangkat, kedengaran berkuasa dan gaji lebih besar agar dipandang mulia oleh manusia sekitar."

Pemikiran yang tamak ini menerjah menghuni hati kecil. Apatah lagi apabila melihat kejayaan rakan-rakan yang dulu sama duduk di bangku sekolah yang sama.

Lagu mp3 terus memainkan muziknya namun tidak mampu mengusir pergi rasa resah di hati ini. Keluhan nafas berat terhembus. Pemikiran yang tamak dan menginginkan harta dunia bermaharajalela. Sekejap mata diri mulai membanding.

'Mengapa?'

'Kenapa?'

'Adakah mereka lebih hebat?' atau

'Apakah Tuhan hanya memandang mereka dan meminggirkan insan seperti aku?'

Sedikit demi sedikit perasaan belass dan hina menguasai. Masa silam yang telah lama dilalui dikesali. Andai begitu...jika begini...sekiranya aku tahu tentu tidak jadi begini.

Letakkan tangan ke dada. Cuba tanyakan pada diri...pada hati...apakah yang ia mahukan atau lebih tepat, apakah yang kita perlukan di kehidupan dunia ini?

Kerja berpangkat dengan gaji besar?

Rumah besar berperabot mewah?

Atau kereta mewah yang menjalar di atas jalan raya?

Tanpa sedar, sebenarnya kita sudah terjun ke dalam fitnah dunia. Fitnah kuasa dalam lingkungan dunia moden dan maju. Pada siapa yang ingin kita tunjukkan semua itu? untuk apa? atas tujuan apa?

Adakah hanya untuk bermegah agar dipandang mulia oleh manusia lain? Atau adakah hanya mahu memenuhi tuntutan nafsu yang tidak mahu dipagari? Bukankah sombong, riak, ujud, dan takbur itu sifatnya iblis laknatullah?

Jangan...jangan melihat mereka yang berada di atas. Mereka yang dilumuri harta dunia kerana itu juga sebahagian ujian bagi mereka. Berhentilah membanding kehidupan mereka yang berjaya dengan kehidupan kita yang sederhana.

Cukuplah Allah SWT bagi kita. Cukuplah rahmat dan limpah kurnia Ilahi yang tidak terhitung dengan jari kita. Bersyukurlah dengan lafaz Alhamdulillah.