Wednesday, June 29, 2016

Hati yang tersakiti

Hari ini ramadhan ke-24. Alhamdulillah, syukur kerana masih diberikan nikmat hidup ini oleh Yang Maha Esa. Selama menjalani kehidupan ini terlalu banyak dugaan dan ujian yang datang menyapa. Ada satu ketika, bilamana jendela hidup diketuk oleh ujian berupa pengkhianatan oleh sahabat yang dipercayai... tidak tahu bagaimana hendak menggambarkan rasa kecewa, terkilan, dan marah yang menyelimuti diri.

Diri cuba mencari. Di mana silapnya aku sebagai seorang sahabat sehingga diperlaku sedemikian? Ah, mungkin sebab usia masih muda kala itu dan pengalaman untuk bercampur gaul dengan insan lain juga terlalu sedikit jadi apabila berlakunya pengkhianatan seperti itu lantas saja hati terluka dan tersakiti.

Masih teringat betapa pedihnya perasaan. Hanya tangisan yang bisa dihambur sebagai kata ucapan di atas 'hadiah' tersebut. Jiwa cuba ditenteramkan.

'Seburuk apa pun dia, dia pernah menjadi kawan tempat berkongsi rasa. Sejahat mana pun dia, masih bersisa kebaikan yang pernah ditaburkan. Biarkan. Maafkan. Bersabar atas kejadian ini. Pasti ada hikmahnya.'

Bisikan-bisikan penghembus semangat positif ditiup agar diri tidak goyah. Supaya api kebencian dan kemarahan yang marak bisa segera terpadam.

Image result for jangan marah 

Cerita seperti ini tidak akan berakhir di situ. Penamatnya tidak hanya tergantung pada satu manusia kerana kita tidak hidup sendirian di bumi Tuhan ini. Ya, saban hari... malah mungkin setiap saat kita akan dipertemukan dengan manusia yang pelbagai ragamnya. 

Ada yang begitu, ada yang begini. Ada yang suka melempiaskan amarah tanpa mengukur silapnya manusia. Ada juga yang lebih suka pendam saja hingga lelah. Ada juga yang mengambil sikap tidak peduli. Berbagai rencah. Pelbagai warna bisa dilihat.

Jika ditakdirkan situasi pengkhianatan berulang semula, maka bersabarlah. Jangan hadkan kesabaran kerana sabar itu tiada had limitasinya. Bukankah Allah SWT menjanjikan yang terbaik bagi hamba-hambaNya yang bersabar? Sabar itukan petanda iman.

Image result for sabar 

Namun begitu, perlu ada koreksi diri di pihak kita juga. Tidak semua silap dilakukan oleh orang lain. Tidak semua salah perlu dituding ke insan lain. Kita juga ada silapnya. Kita juga ada salahnya. Pengkhianatan itu mungkin saja ujian. Atau mungkin juga sebagai tanda ingatan kepada kita terhadap dosa-dosa yang pernah dilakukan. Siapa tahu... kita juga pernah mengkhianati tanpa sedar? Kita juga mungkin pernah menyakiti tanpa perasan.

Iya, ayuh kita perbaiki diri sendiri. Bermuhasabah dan merencana untuk menjadi insan yang lebih baik di masa akan datang.

No comments: