Saturday, June 25, 2016

Dia yang dekat

Pernahkah anda berada di satu tahap di mana hati ini tidak ditahu mahunya apa? Kita marah pada orang-orang yang tidak mahu menghargai hadirnya kita. Kita kecewa dengan mereka yang tidak mahu memahami kita. Kita rindu pada mereka yang tidak mahu merindui kita. Kita cinta pada dia yang tidak tahu tentang cinta kita.

Semua perasaan ini berpadu satu dalam diri sehingga kita tertanya, apa mahunya hati? Kenapa perlu marah, kenapa harus kecewa? rindu? cinta? Mereka tidak tahu tentang itu semua. Apa yang terjadi itu hanyalah berlaku dalam diri kita sendiri. Hati kita yang merasai. Jiwa kita yang merintih.

Pada satu tahap, kita akhirnya berputus asa. Terkilan dengan manusia sekitar yang kita rasa tidak pernah mahu memahami. Keputusan diambil, dan kita memilih untuk bersendiri. Hidup di satu ceruk yang tidak kelihatan oleh mata-mata manusia. Gembira dengan persekitaran yang hanya ada unggas dan tumbuhan. Kita fikir kita berjaya. Namun, hakikatnya kita sudah kalah.

Image result for nice picture 

Kita kalah pada ujian hidup. Manusia tidak mungkin sendiri. Manusia perlu hidup dengan satu sama lain.  Manusia bernafas dengan cinta dan kasih sayang dari insan lain. Seperti mana Adam AS yang memerlukan Hawa dalam hidupnya, begitulah juga kita ini.

Tuhan menjadikan manusia untuk saling berkasihan, saling bertolongan, dan bersilaturrahim. Jika manusia menolak hadirnya kita di dalam hidup mereka, ketahuilah Allah SWT sentiasa ada untuk kita. Apabila rindu ini tidak dihargai, cinta ini ditolak, percayalah kasih sayang dan cinta Allah SWT lebih berharga dari segalanya dan Dia akan membalas cinta dan rindu itu.

Image result for Allah lebih dekat 

Hati ini berbolak-balik sifatnya. Ada masa kita beringat tentang Tuhan yang Maha Dekat. Namun, ada juga detiknya kita lupa tentang Allah SWT yang Maha Memerhati. Langkah kaki ini ada satu saat berada di jalan yang lurus atau seringkali disangkakan lurus. Meski begitu, kaki ini bisa juga tergelincir jatuh dari jalan sebenar.

Kita marah pada manusia, kita kecewa dengan manusia, kita terkilan dengan sikap manusia. Jadi, mengapa menjauhkan diri dari Allah SWT? Usah menghukum diri atas kesilapan orang lain. Mari dekatkan diri kepada Tuhan yang mencipta kita. Dia tidak sekali-kali akan mengecewakan kita, percayalah... yakinlah... Bukankah itu tanda iman?

Image result for Allah lebih dekat

No comments: