Tuesday, December 30, 2014

Cukuplah Bagi ku

Kesibukan kota kecil seperti bandaraya Sandakan kadang kala bisa membuat dada menjadi sesak. Kiri kanan terdengar jerit si penjaja. Sana sini hon kenderaan membingit. Aduh...sakit kepala dibuatnya. Lantas earphone yang tersedia dia dalam beg kecil yang begitu setia dibimbit di celah ketiak dicapai.

Sekelip mata suara jeritan penjaja dan bunyi hon membingit hilang berganti dengan muzik mp3. Meski pun begitu mata masih dapat menyantapi kesibukan di luar bas. Benak membisik, 'inilah harga sebuah kemajuan dan kemodenan yang sering dibanggakan oleh para menteri.'

Entah di mana hebatnya kemodenan yang hanya mampu dinilai melalui zahirnya. Padahal kemodenan dan kemajuan lebih baik diukur melalui dalamannya. Negara yang baik, maju dan moden adalah sebuah negara yang aman tanpa demonstrasi bangkangan daripada rakyat yang memberontak kerana hak mereka dicabuli oleh penguasa yang tamak. Contoh negara terbaik adalah Madinah di bawah pimpinan Rasulullah SAW dan empat Khalifah Ar-rashidin.

Realiti pada hari ini, manusia mulai sibuk dengan kehidupan dunia sehingga lupa pada satu kehidupan yang lebih pasti, kehidupan akhirat!

"Mereka ada kereta...jadi aku mahukan kereta yang lebih besar."

"Mereka mempunyai rumah...jadi aku mahukan rumah yang lebih besar dipenuhi perabot yang serba lengkap dan mewah!"

"Mereka mempunyai kerja yang bergaji besar...aku juga mahukan kerja berpangkat, kedengaran berkuasa dan gaji lebih besar agar dipandang mulia oleh manusia sekitar."

Pemikiran yang tamak ini menerjah menghuni hati kecil. Apatah lagi apabila melihat kejayaan rakan-rakan yang dulu sama duduk di bangku sekolah yang sama.

Lagu mp3 terus memainkan muziknya namun tidak mampu mengusir pergi rasa resah di hati ini. Keluhan nafas berat terhembus. Pemikiran yang tamak dan menginginkan harta dunia bermaharajalela. Sekejap mata diri mulai membanding.

'Mengapa?'

'Kenapa?'

'Adakah mereka lebih hebat?' atau

'Apakah Tuhan hanya memandang mereka dan meminggirkan insan seperti aku?'

Sedikit demi sedikit perasaan belass dan hina menguasai. Masa silam yang telah lama dilalui dikesali. Andai begitu...jika begini...sekiranya aku tahu tentu tidak jadi begini.

Letakkan tangan ke dada. Cuba tanyakan pada diri...pada hati...apakah yang ia mahukan atau lebih tepat, apakah yang kita perlukan di kehidupan dunia ini?

Kerja berpangkat dengan gaji besar?

Rumah besar berperabot mewah?

Atau kereta mewah yang menjalar di atas jalan raya?

Tanpa sedar, sebenarnya kita sudah terjun ke dalam fitnah dunia. Fitnah kuasa dalam lingkungan dunia moden dan maju. Pada siapa yang ingin kita tunjukkan semua itu? untuk apa? atas tujuan apa?

Adakah hanya untuk bermegah agar dipandang mulia oleh manusia lain? Atau adakah hanya mahu memenuhi tuntutan nafsu yang tidak mahu dipagari? Bukankah sombong, riak, ujud, dan takbur itu sifatnya iblis laknatullah?

Jangan...jangan melihat mereka yang berada di atas. Mereka yang dilumuri harta dunia kerana itu juga sebahagian ujian bagi mereka. Berhentilah membanding kehidupan mereka yang berjaya dengan kehidupan kita yang sederhana.

Cukuplah Allah SWT bagi kita. Cukuplah rahmat dan limpah kurnia Ilahi yang tidak terhitung dengan jari kita. Bersyukurlah dengan lafaz Alhamdulillah.

Sunday, December 14, 2014

Kembara mencari hati emas

Hati merupakan organ homeostasis yang memainkan peranan penting dalam proses metabolisma bagi manusia dan haiwan. Hati mempunyai pelbagai fungsi termasuk menyimpan glikogen, mensintesis protein plasma dan menyahtoksid. Ia menghasilkan hempedu yang penting dalam proses penghadaman.

Dalam Islam, hati ditafsirkan sebagai segumpal daging yang menjadi pusat perkembangan diri sama ada baik atau pun buruk. Ia bertepatan dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud,


Daripada Abu Abdullah al-Nu'man ibn Basyer r.a. رضي الله عنهما beliau berkata:

Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terang jelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan,
dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya.
Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkara-perkara yang diharamkanNya.
Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik
maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak,  maka rosaklah seluruh jasad.
Ketahuilah ia adalah hati.

- Hadis sahih riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim


Hati diumpamakan seperti raja yang mengawal kerajaan diri. Jika hati baik maka baiklah seluruh kerajaannya. Begitu juga andai sebaliknya. Disebabkan itulah andai diteliti ramai antara kita memilih untuk mencari mereka yang baik hatinya untuk didampingi. Dijadikan sebagai sahabat atau teman sehidup semati. Ironinya, ramai yang tidak mahu memperbaiki hati sendiri. Kenapa?

Mungkin kita terlalu taksub pada diri sendiri. Egoisnya kita...sombongnya kita..sehingga satu tahap merasakan diri lebih baik daripada orang lain. Ah, kerajaan yang begitu angkuh.

Sebagai pengembara di dunia ini, kita diberi sebanyak mana peluang oleh Tuhan untuk memilih manakah jalan ingin kita tempuhi. Ada masa kita jatuh terperosok menyembah bumi dan bangun semula melangkahkan kaki. Kadang kita berdiri di tingkat tertinggi sehingga lupa pada nikmat pinjaman yang sepatutnya kita syukuri dan kongsikan.

Setiapnya bergantung pada hati. Tapi, bagaimana pula ukurannya? Adakah dengan berkongsi setiap apa yang kita miliki itu menjadi penentu baiknya hati kita? Bagaimana? Biar Allah SWT yang menentukan segalanya.

Mari bermuhasabah, renungi sejenak..bagaimana keadaan hati kita? Sihatkah? Baikkah? Atau mungkin berada dalam keadaan yang tenat..sakit...dan perlu diperbaiki? Usah bertangguh..yuk..ayuh..segera melangkah mencari hati.

Di mana? Carilah ketika dalam solat mu..carilah ketika mencari kalam Tuhan mu..jika belum ditemui, maka tadahlah tangan...pintalah hati yang baru kerana hati yang kita miliki bukan lagi milik kita.

Monday, April 28, 2014

Antara Bangsa & Agama...Mana Pilihan Kita?

Hari ini ramai di kalangan kita mulai berjinak dengan agama. Salah. Ayat sepatutnya...mulai mendekatkan diri dengan agama. Ya, syukur alhamdulillah. Allah masih memberi peluang kepada kita, hamba-hambaNya yang hina ini, untuk menggapai rasa iman dan cinta kasih pada agama.

Sungguhpun begitu, dalam kalangan ini...mungkin tidak semua hanya segelintir mulai bingung tentang pegangan hati. Bingung bukan kerana ajaran yang bercanggahan tetapi bingung untuk memilih antara dunia dan akhirat serta bangsa dan agama.

Pernahkah satu hari kita mengambil masa sekejap untuk berfikir tentang kehidupan beragama yang telah kita lalui selama hidup ini? Pagi ini apa yang telah dilakukan untuk agama? Tengahari? Petang? Malam? Untuk setiap waktu itu berapa banyak masa yang kita peruntukkan untuk kehidupan sebagai muslim?


Ada yang mungkin berfikir, cukuplah solat lima waktu sehari semalam. Itu sudah cukup membuktikan bahawa dirinya adalah seorang muslim yang melaksanakan agamanya. Salah. Silap. Pandangan itu silap dan salah. Jangan terikat dengan ketaksuban hati. Solat itu wajib tetapi Islam bukan sekadar pada solat saja. Ia merangkumi banyak perkara.

Kehidupan beragama bermula pada waktu kita melelapkan mata untuk tidur...membuka mata untuk memulakan aktiviti harian...dan melelapkan mata semula untuk rehat dan tidur. Jadi, kehidupan beragama berlaku terus-menerus tanpa berhenti selagi nyawa dikandung badan.

Bagaimana pula dengan hidup berbangsa? Bangsa diangkat menjulang sebagai simbolik bahawa diri mempunyai kaum kerabat yang berbahasa sama, berfikiran hampir sama, berpakaian dan bercitarasa yang hampir serupa. Lantas, apakah kehidupan seharian sebagai manusia berbangsa terkait terus-menerus? Cuba ambil masa untuk fikirkan.

Dunia adalah persinggahan sementara. Tempat kita mengumpul 'bekalan' untuk dibawa ke akhirat sana. Tapi, apa kaitan akhirat dengan pilihan antara bangsa dan agama? Mari kita sama renungkan, apakah 'bekalan' yang bakal kita bawa nanti berkaitan dengan bangsa atau pun ianya berisi dengan agama?



Kita ingin mencipta sejarah. Sejarah yang kononnya untuk bangsa yang disayangi. Tapi, renungilah kembali niat kita..apakah sejarah yang mahu dilakarkan tersebut mampu membantu langkah kita di Padang Mahsyar kelak? Atau apakah ketaksuban terhadap bangsa sendiri akan memelihara kita dari api neraka? Usah santai mengeluarkan bicara, kelak kita akan dipertanggungjawabkan terhadap apa yang kita perkata.

Redha dibakar api neraka demi bangsa? Jangan tertipu dengan nafsu yang menjadi tunggangan syaitan laknatullah. Andai kita tahu bagaimana panasnya api neraka pasti tiada yang berani berkat demikian sedangkan Rasulullah SAW yang terpelihara dari api neraka menangis ketakutan kerana diperlihatkan oleh Allah SWT akan tempat itu.

Marilah sama-sama kita bertafakur sebentar...mengingati mati yang kian hampir dan hidup yang belum cukup bekalan untuk ke sana. Bicaralah yang baik, berkelakuanlah yang baik..jika tidak mampu, makan berdiam diri itu lebih baik.

Saturday, February 1, 2014

Sejarah Yg Berulang

Orang bijak pandai ada berkata,
"Mereka yang melupakan sejarah adalah mereka yang akan mengulanginya"

Sekali baca mungkin kita tidak akan terfikir bahawa kita mungkin adalah 'mereka' yang diperkatakan. Benar, impak sejarah tidak terlalu besar bagi generasi yang hanya tahu membaca sisa tinggalan melalui tinta pena cetakan saja. Akhirnya, generasi yang hanya mahu membaca sejarah demi meraih kegemilangan dalam sijil peperiksaan awam mengetahui sejarah tanpa mahu mengambil iktibar daripadanya.

Ada satu video yang terlalu ingin dikongsi bersama. Khutbah yang bisa menggoncangkan dunia. Khutbah yang mengingatkan kita, Muslim, bahawa meskipun zaman jahiliah sudah berlalu lebih seribu tahun yang lalu namun masih ramai yang mengamalkan sifat jahiliah.

video

Ambillah iktibar biar sebesar zarah kerana ia pasti menerbitkan sesuatu yang besar tanpa kita sedar. Agungkanlah kalimah Laa Ilaha Illalha kerana sesungguhnya ia penentu iman di dada.