Wednesday, October 31, 2012

Jangan perolokkan Islam

Hujan turun membasahai bumi bawah bayu yang kering kekontangan di sepanjang Ramadhan dan di awal Syawal lalu. Alhamdulillah, nikmat Ilahi yang tiada ternilai harganya. Hanya syukur dan sujud sebagai tanda terima kasih sebagai hamba.
Ketika inilah fikiran terimbas memikirkan perihal perkara yang telah menggegarkan dunia Islam ibarat ledakan atom di bumi Hiroshima dan Nagasaki suatu waktu dulu. Filem ‘Innocence of Islam’ yang dihasilkan oleh seorang yahudi laknatullah dan karikatur yang jelas menghina rasul junjungan benar-benar membangkitkan kemarahan. Sana sini demonstrasi bantahan diadakan sebagai bukti kecintaan kepada Islam. Namun, apakah kita sedar tanpa filem dan karikatur ini pun Islam sudah lama ‘dihina’? Bukan oleh yahudi saja tetapi juga oleh umat Islam sendiri!
Kita mengaku kasih dan cinta kepada Allah dan Rasul-Nya. Pengakuan kasih dan cinta ini diluah di laman sosial. Ramai yang berkongsi rasa turut sama menyumbang fikiran melalui komen-komen. Tapi, apakah cara ini udah cukup membuktikan kasih dan cinta terhadap Allah dan Rasul-Nya? Luahan pengakuan dipost ke laman sosial dan duduklah berhadapan dengan skrin komputer untuk menunggu respons dari rakan-rakan di alam maya. Sehinggakan solat fardhu yang wajib dan menjadi tiang agama ditinggalkan tanpa secubit rasa bersalah. Jika perkara wajib yang dituntut udah ditinggalkan apatah lagi perkara sunat yang digalakkan. Inikah bukti kasih dan cinta terhadap Allah dan Rasulullah SAW?
Itu satu perkara yang dianggap biasa oleh umat Islam zaman sekarang. Ini satu lagi kisah yang patut diketahui oleh sekian umat Islam. Isu Lesbian Gay Bisexual dan Transgender atau ringkas LGBT yang dulunya timbul tenggelam kian senyap. Tapi senyap mereka jangan disangka tiada berbunyi. Entah dimana silapnya mereka yang dikurnia akal dan fikiran sanggup melakukan perkara yang dikutuk malah dilaknat oleh Rasulullah SAW. Lupakah mereka pada kaum Nabi Lut AS yang diazab Allah SWT dengan menterbalikkan bumi tempat dipijak sehingga tiada seorang pun dari mereka yang terselamat kecuali orang-orang yang beriman? Mengapa mesti menentang arus manusiawi dan menentang perintah Allah SWT?
Bagaimana pula kisah di bulan Ramadhan yang telah dilalui? Ramai umat Islam mencuba untuk menutup kelemahan dengan menggunakan keberkatan di bulan yang penuh rahmat ini. Perubahan dilakukan ke arah sesuatu yang lebih baik. Wanita yang dulunya keluar dengan mendedahkan aurat mengambil langkah memperbaiki diri. Lelaki pula jika sebelum Ramadhan suka berpeleseran dan duduk bersembang hingga berjam-jam di kedai mamak mulai bertindak positif dengan mendekatkan diri dengan masjid. Alhamdulillah, sekurang-kurangnya mereka edar dan tahu bahawa Ramadhan adalah bulan mulia dan dipenuhi kemuliaan. Di dalamnya terkandung eribu satu keberkatan yang tidak mungkin terungkai oleh manusia.
Tapi, mengapa perkara yang baik ini berlaku di bulan Ramadhan saja? Mengapa tidak diteruskan ke bulan-bulan yang seterusnya? Tiba Syawal wanita kembali membuka aurat. Lelaki tidak lagi kelihatan memenuhi ruangan masjid. Tindakan dan perilaku ini memberi gambaran bahawa mereka seolah berfikir segala amal kebaikan hanya dikira pada bulan Ramadhan dan tidak pada bulan-bulan yang lain. Subhanallah, Maha Suci Allah Yang Tidak Tidur dan Maha Melihat.
Masih banyak perkara yang menjadi bukti tentang sikap segelintir umat Islam yang terus hidup dalam dakyah pemikiran yang salah. Jangan jadikan kemodenan sebagai tiket untuk kita mengubah dan mempraktikkan Islam dalam kehidupan dengan cara yang salah. Islam memang mudah tetapi bukan untuk dipermudahkan. Ayuh, sama-sama kita keluar dari kepompong jahil agama dan membentuk muslim yang baru di dalam diri.

No comments: