Friday, January 6, 2012

Menyedari hikmah

Alhamdulillah...lafaz yang jarang sekali terucap di bibir padahal ia membawa maksud yang mendalam. Rasa terima kasih dan syukur atas setiap kurniaNya.


Hasil kurnia tidak terhingga. Sama ada cepat atau lambat kita pastinya akan menyedari hikam setiap apa yang berlaku ke atas kita. Lalu lafazakanlah pengucapan sebagai tanda syukur dan berterima kasih kita ke atas Ya Rabb. Agar kita lebih tahu duduk mana hak kita sebagai hamaba yang hina.

Duduk bercerita mengungkai semula kisah silam bersama rakan menerusi layar skrin pemisah. Ada tawa yang bertumbuh di hujung bibir. Indahnya saat itu, ketika kenakalan remaja menguasai. Dasar anak kurang matang. Ada-ada saja yang ingin diterokai.

Di ketika itu jugalah heningan wajah menggamit memori lama. Sehingga kini lafaz pengucapan masih tersimpan kemas. Sejarah hebat yang menagih airmata. Syukur ada hikmah diraih setelahnya. Di sebaliknya erti persahabatan, kasih sayang dan kejujuran tertunas dalam diri.

Dan hati melafazkan ikhlas...alhamdulillah, atas kesedaran ini.

No comments: