Tuesday, May 3, 2011

Limitasi sebuah kesabaran

Malam ini entah angin mana yang meniup lantas kesabaran itu diuji oleh seorang teman. Andai dia mengerti dan mampu membaca isi hati tentunya dia berkecil hati. Tapi hati ini menjauh kerana sikapnya. Duhai hati bersabarlah kerana sesungguhnya amarah itu apabila ditelan akan terasa manisnya.



Daripada Abu Hurairah r.a.:
Bahawa seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: Berikan daku wasiat. Baginda bersabda: Janganlah
engkau marah. Lelaki itu mengulangi soalan itu beberapa kali. Baginda tetap bersabda: Janganlah
engkau marah.

(Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari) 


Rasulullah pernah menerangkan: “Bahawa kemarahan itu dari syaitan. Dan sesungguhnya syaitan itu dijadikan dari api. Api hanya dapat dipadam dengan air. Apabila marah oleh seseorang kamu maka hendaklah ia berwudhuk”.

Abu Dzar al-Ghifari berkata: Rasulullah pernah berkata kepada kami: ”Apabila marah seorang kamu yang sedang berdiri maka hendaklah ia duduk supaya hilang kemarahannya. Kalau masih belum juga hilang maka hendaklah ia berbaring”.






Lalu basuhkanlah hati kita dari rasa amarah itu. Sesungguhnya dendam itu bara dan marah itu apinya. 

No comments: