Friday, March 4, 2011

Tegurlah dengan berhemah

Dalam kita melalui hari-hari di dalam kehidupan, berbagai ragam manusia yang ditemui. Ada kalanya sikap manusia itu sukar untuk dimengerti sehingga timbulnya perasaan tidak senang dan benci. Ada masa juga kita menjadi seorang yang penyabar dan mampu bersikap optimis terhadap manusia lainnya.

Teringat kata-kata Dato' Dr Fadzilah Kamsah dalam rencana penulisannya di Majalah SOLUSI. Beliau menyentuh perihal marah dan pemarah. Tidak ada satu manusia pun di dunia ini yang tidak mempunyai perasaan marah. Kita bukan pemarah kita cuma manusia yang tidak mampu menahan perasan marah.

Sedang Rasulullah SAW sendiri mempunyai perasaan marah namun baginda adalah contoh manusia yang mampu mengawal perasaan marah. Itulah kelebihan Nabi tercinta kita. Sifat sabar yang dimiliki harus menjadi contoh kepada kita umatnya.



Baru-baru ini terdapat beberapa perkara yang melanda sehingga mencatuskan kemarahan dan perasaan sakit hati. Sebagai manusia biasa yang penuh dengan cacat celanya perasaan itu disalurkan melalui penulisan di dalam blog dan blog ini memang tujuan sebagai pengganti diari. Tidak terniat sedikit pun untuk mengaibkan sesiapa waima diri sendiri. Apakah salah untuk menceritakan sesuatu yang berlaku sedang nama orang itu tidak disebut? Mungkin ada yang mengatakan tidak salah dan mungkin ada juga berfikir sebaliknya. Manusia, tidak pernah mengetahui kebenaran melainkan Allah SWT menyingkapnya untuk kita.

Terpost saja entry penuh kemarahan itu wujud dua entry dari blogger yang difollow blog penulisannya. Satu menegur tentang manusia yang suka mengaibkan diri sendri dan satu lagi tentang sikap sabar (agaknya..sudah lupa tajuk entry tersebut..)


Mungkin keduanya menujukan entry pada orang yang sama dan mungkin juga tidak. Entah apa tujuan Allah SWT saja yang tahu. Tapi walaubagaimanapun seharusnya ucapan terima kasih diberikan kerana berjaya membuat seorang hamba Allah sedar bahawa tidak ada yang lebih sempurna melainkan Allah SWT.

Kita menegur tentang kesilapan organg lain. Namun ketika Allah SWT menguji kita dengan perkara yang sama kita tidak mampu melakukan seperti mana yang kita nasihatkan. Berkata itu lebih mudah daripada melakukannya. Kita mampu menasihatkan puluhan atau ratusan orang tapi belum tentu kita mampu nasihatkan diri sendiri sekiranya perkara yang sama berlaku ke atas kita. Betul tidak?

Dan untuk sesiapa di luar sana, tegurlah seseorang itu denag berhemah, Tidak kira melalui penulisan atau luahan suara. Kita hanya manusia biasa. Tidak lari dari melakukan kesilapan. 

No comments: