Tuesday, March 22, 2011

Pelik Tapi Itulah Yang Berlaku


GAINESVILLE: Paderi Amerika Syarikat yang anti-Islam, Terry Jones, memutuskan bahawa al-Quran ‘bersalah menyebabkan jenayah’ tertentu dan mengatur sesi pembakaran kitab suci itu di gerejanya, kelmarin.
Pembakaran itu dilakukan paderi Wayne Sapp di bawah pengawasan Jones yang mencetuskan bantahan terhadap rancangan untuk membakar al-Quran sempena sambutan memperingati serangan 11 September 2001 (9/11).
Upacara membakar itu dilakukan selepas sesi penghakiman hanya lapan minit sebelum memutuskan kononnya al-Quran didapati bersalah dan dihukum.
Kitab itu direndam dalam minyak tanah selama sejam dan diletakkan dalam dulang besi di tengah-tengah gereja itu sebelum Sapp menyalakan api dengan pemetik api barbeku. Kitab itu di bakar selama 10 minit sementara penonton mengambil gambar.
Jones dikutuk hebat banyak pihak termasuk Presiden Barack Obama, Setiausaha Negara Amerika, Hillary Clinton dan Setiausaha Pertahanan, Robert Gates berhubung rancangannya membakar kitab suci Islam, September lalu.
Dia tidak meneruskan rancangannya dan berikrar tidak akan melakukannya sebelum menyatakan dia sudah buat keputusan.
Kali ini, Jones berkata, dia sudah memberi dunia Muslim peluang untuk mempertahankan kitab itu tetapi tidak mendapat maklum balas.
Paderi itu merasakan beliau tidak dapat menjalankan perbicaraan sebenar tanpa hukuman sebenar. Upacara itu dibuka pada orang ramai dan hampir 30 orang menyertainya.
Jadwiga Schatz, yang datang untuk menyokong Jones, meluahkan rasa bimbang dengan perkembangan Islam di Eropah.

“Penganut agama itu pada saya seperti raksasa. Saya benci mereka. Ini adalah pengalaman sekali seumur hidup,” katanya. Jones menganggap majlis itu berjaya. – AFP | bharian

Petikan di atas adalah apa yang terkandung dalam akhbar Berita Harian. Berbanding dengan kes tsunami yang melanda Jepun di mana banyak pihak bersuara. Ada yang mengecam Jepun dengan mengatakan pihak Jepun tidak menitik beratkan perihal isu-isu kebersihan dan hidupan liar dan ada juga yang bersuara menyatakan simpati mereka. 

Tapi berita tentang pembakaran Al-Quran oleh kafir laknatullah dipandang sepi seolah itu bukan isu yang harus diperbesarkan.

Di mana sebenarnya pegangan kamu wahai kaum Muslim? Pada politik atau pada agama mu? Adakah isu ini bukan sesuatu yang berat bagi kamu sehinggakan kamu lebih memilih untuk tunggu dan lihat saja apa yang akan berlaku di kemudian hari dan menanti Allah SWT untuk membalasnya tanpa tindakan bantahan dari kamu, selayaknya seorang hamba yang memelihara ayat-ayat Allah SWT?

Kamu lebih memilih dunia daripada akhirat. Walaupun banyak petanda sudah ditunjukkan namun kamu masih belum terjaga dari lena dunia yang melalaikan. Berpesta di saat saudara seagama dibunuh dengan kejam, bergelak ketawa di ketika ada yang menangisi kematian dan masih mampu mengukir senyum walau agama Islam diperkotak-katikkan oleh musuh-musuh Allah SWT.

Kamu dan kita semua hanya sedar di bibir tapi tidak di hati. Bibir menyebut keinsafan walhal hati belum bisa lentur. Ingatlah pada sejarah dahulu, janji Allah SWT tidak pernah dimungkiri, Apa yang berlaku mungkin akan berulang andai kejahilan itu berterusan.

Sejarah pernah mencatatkan, Islam musnah kerana orang Islam sendiri. Wallahualam... 

Sunday, March 20, 2011

Ukirkan senyuman mu, sahabat

video

ukirkanlah senyuman mu duhai temanku
meski hujan melimpah membanjiri
meski kuntum bunga berguguran
meski unggas tidak bernyanyi
kerana pelangi pasti muncul
bunga kembali mekar
dan unggas bersuara ria
saat suria memancar sinar

ukirkanlah senyuman duhai sahabatku
meski hati mu terguris pedih
akibat cinta yang mencuri hati
kerana kasih Ilahi sentiasa hadir 
dan sayang Muhammad SAW masih teguh untuk umatnya

ukirkanlah senyuman kawan ku
di saat lelahnya jiwa
mendengar bait kata nista
yang terlempar kerana tiada jiwa
antara insan yang bergelar hamba

ukirkanlah senyuman
ketika fajar menyinsing
kerana hari ini masih ada 
untuk kita terus bertaqwa
menghadirkan cinta dan kasih kepada Dia
Pemilik seluruh alam dan segala cinta

Tuesday, March 15, 2011

Kiamat Sudah Dekat


Pagi ini, usai mengemaskan rumah seadanya laptop dicapai ingin melihat dunia melalui kacamata skrinnya. Dan ternyata ada sesuatu yang perlu dikongsikan bersama di sini. Semoga apa yang dikongsi berjaya membuka mata kita agar sedar bahawasanya kita hanyalah hambaNya yang lemah. Tiada suatu apa pun yang mampu mengubah kehendakNya dan janji Allah SWT sentiasa benar.


Bila matahari tidak lagi terbit dari timur itulah tandanya kiamat semakin hampir dan ianya merupakan tanda besar hari kiamat. Hari ini sudah banyak tanda-tanda kecil kiamat. Diantara kiamat kecil ialah:

1. Zina bermaharajalela
2. Pemimpin yang terdiri dari orang yang jahil dan fasik.
3. Bermaharajalela alat muzik.
4. Menghias masjid dan membanggakannya.
5. Banyak wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya telanjang
6. Banyak saksi palsu dan menyimpan kesaksian yang benar.
7. Banyaknya sifat bohong dan ia menjadi perkata biasa.
8. Manusia mewarnai rambut di kepalanya dengan warna hitam supaya kelihatan muda.
9. Jarak-jarak antara pasar menjadi dekat (menunjukkan banyaknya kegiatan perdagangan)
10. Kekayaan umum dikuasai segelintir orang tanpa kebenaran dan tanpa rasa takut, termasuk rasuah dan mengambil harta secara tersembunyi.
11. Akan terdapat banya pengkritik, pembawa-cerita, penikam-belakang dan pengejek dalam masyarakat.
12. Orang akan melakukan homoseksual.
13. Akan terdapat ramai anak luar nikah.
14. Pemimpin suatu kaum adalah keji dan pemimpin suatu suku adalah fasik
15. Anggota polis semakin ramai yang menunjukkan semakin banyak kerosakan
16. Banyaknya berlaku gempa bumi.



sekadar hiasan

 Dan apabila melihat pada tanda-tanda kecil berlaku kiamat, maka jelas, diantara 1-16 itu jelas menunjukkan bahawa kiamat semakin hampir. Namun yang paling mengejutkan, tanda-tanda besar kiamat juga sudah ada. Yang paling ketara ialah matahari semakin menaik ke arah barat dan semakin meninggalkan timur.

Jepun,11 Mac 2011 negara matahari terbit telah dilanda tragedi tsunami Jepun dan kali ini ia merupakan paling dahsyat dalam sejarah negara mereka untuk tempoh 140 tahun. Kekuatan kali ini bukan calang-calang iaitu 8.9 skala Richter. Kejadian berlaku di timur laut Tokyo. Dan fenomena itu turut mengubah menyebabkan kedudukan Pulau Honshu yang merupakan pulau utama Jepun itu berganjak sehingga 2.4 meter.

Ini menunjukkan negara matahari terbit itu sedang mengubah kedudukannya. Maka fenomena ’Retrograde Motion’ yang pernah diperkatakan sejak 1400 tahun dahulu semakin hampir.

Dan ALLAH swt pernah berjanji bahawa hari kiamat akan tiba dan sesungguhnya ALLAH swt tidak pernah memungkiri janjiNYA.

Semoga kisah Tsunami di Jepun tidak lagi menjadi bahan kelakar. Jadikanlah kisah Tsunami di Jepun sebagai pengajaran buat kita. ALLAH swt baru menyampaikan IKLAN KECIL KIAMAT. Dan sesungguhnya, hari kiamat semakin tiba. Semoga kita tidak merasai hari kiamat dan kita dimatikan sebagai orang yang taat, dan tidak diaibkan pada Hari Kiamat.

credit : jeming hasan (http://www.facebook.com/notes/jeming-hasan/tsunami-di-jepun-bukti-kiamat-semakin-hampir/10150120762093350)

Friday, March 4, 2011

Tegurlah dengan berhemah

Dalam kita melalui hari-hari di dalam kehidupan, berbagai ragam manusia yang ditemui. Ada kalanya sikap manusia itu sukar untuk dimengerti sehingga timbulnya perasaan tidak senang dan benci. Ada masa juga kita menjadi seorang yang penyabar dan mampu bersikap optimis terhadap manusia lainnya.

Teringat kata-kata Dato' Dr Fadzilah Kamsah dalam rencana penulisannya di Majalah SOLUSI. Beliau menyentuh perihal marah dan pemarah. Tidak ada satu manusia pun di dunia ini yang tidak mempunyai perasaan marah. Kita bukan pemarah kita cuma manusia yang tidak mampu menahan perasan marah.

Sedang Rasulullah SAW sendiri mempunyai perasaan marah namun baginda adalah contoh manusia yang mampu mengawal perasaan marah. Itulah kelebihan Nabi tercinta kita. Sifat sabar yang dimiliki harus menjadi contoh kepada kita umatnya.



Baru-baru ini terdapat beberapa perkara yang melanda sehingga mencatuskan kemarahan dan perasaan sakit hati. Sebagai manusia biasa yang penuh dengan cacat celanya perasaan itu disalurkan melalui penulisan di dalam blog dan blog ini memang tujuan sebagai pengganti diari. Tidak terniat sedikit pun untuk mengaibkan sesiapa waima diri sendiri. Apakah salah untuk menceritakan sesuatu yang berlaku sedang nama orang itu tidak disebut? Mungkin ada yang mengatakan tidak salah dan mungkin ada juga berfikir sebaliknya. Manusia, tidak pernah mengetahui kebenaran melainkan Allah SWT menyingkapnya untuk kita.

Terpost saja entry penuh kemarahan itu wujud dua entry dari blogger yang difollow blog penulisannya. Satu menegur tentang manusia yang suka mengaibkan diri sendri dan satu lagi tentang sikap sabar (agaknya..sudah lupa tajuk entry tersebut..)


Mungkin keduanya menujukan entry pada orang yang sama dan mungkin juga tidak. Entah apa tujuan Allah SWT saja yang tahu. Tapi walaubagaimanapun seharusnya ucapan terima kasih diberikan kerana berjaya membuat seorang hamba Allah sedar bahawa tidak ada yang lebih sempurna melainkan Allah SWT.

Kita menegur tentang kesilapan organg lain. Namun ketika Allah SWT menguji kita dengan perkara yang sama kita tidak mampu melakukan seperti mana yang kita nasihatkan. Berkata itu lebih mudah daripada melakukannya. Kita mampu menasihatkan puluhan atau ratusan orang tapi belum tentu kita mampu nasihatkan diri sendiri sekiranya perkara yang sama berlaku ke atas kita. Betul tidak?

Dan untuk sesiapa di luar sana, tegurlah seseorang itu denag berhemah, Tidak kira melalui penulisan atau luahan suara. Kita hanya manusia biasa. Tidak lari dari melakukan kesilapan.