Friday, May 21, 2010

Di dunia yang beza

Dunia penuh dengan kejutan. Tanpa kira masa dan detiknya kita dipertemukan dengan sesuatu yang baru dan semuanya punyai hikmah yang tersendiri kerana Allah tidak akan membiarkan hamba-hambaNya hidup dalm keadaan yang sia-sia melainkan manusia itu sendiri la yang mensiakan hidupnya.

Baru-baru ini tersadai dua hari semalam di Nur Laman Bestari, Hulu Yam, Selangor atas nama Explorasi Jati Diri anjuran kolej kediaman. Banyak yang ditimba dan kebanyakan perkara yang berlaku membuat akal sihat ini berfikir.

Semoga Allah menempatkan kita ke dalam golongan golongan yang dikehendakinya; yang beroleh kebaikan sebagaimana yang di sabdakan oleh Rasulullah saw:

“Apabila Allah berkehendakkan kebaikan bagi hambaNya, maka akan difakihkannya dengan agama, dizuhudkannya dengan dunia dan diperlihatkan kesalahan-kesalahannya”
                                                                                            
                                                                                                             (Riwayat Baihaqi dari Anas r.a)

Sesungguhnya syaitan adalah musuh kita yang nyata, yang sentiasa menyerukan kepada kesesatan dan kehancuran, yang sentiasa membaluti kemungkaran dengan kebajikan untuk mengaburi mata sekalian manusia kecuali hamba hamba Allah yang ikhlas.

“Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka”.
                             
                                                                                                                               (Al Hijr 15:39-40)

Inilah yang berlaku apabila manusia lalai dan mulai lupa akan tanggungjawab dan amanah yang harus dipikul sebagai hamba Allah dan syaitan laknatullah tidak pernah lupa pada janjinya untuk menyesatkan seberapa ramai umat manusia di muka bumi ini.

Pernah suatu ketika dulu seorang hamba Allah menjadi pemimpin kepada diri ini dan waktu itu mungkin dunia remaja yang hanya mahukan keseronokan tidak memandang jalan yang terbentang walau berkali-kali sahabat memegang tangan ini supaya bersamanya melangkah di atas jalan yang sama.

Semakin dewasa pengalaman indah berjemaah bersamanya kian lupus. Mungkin sebab masih tidak mampu melihat atau mungkin juga kerana persekitaran yang menutup mata hati sehingga lupa pada perasaan indah berjemaah bersama sahabat ketika di sekolah. Solat ditunaikan tetapi lebih suka bersendiri menunaikannya walau peluang itu terlalu banyak dibuka.

Di Explorasi Jati Diri mereka mendedahkan semula pengalaman lampau. Seorang teman tanpa bersoal bersetuju menjadi imam bagi kami wanita dan seorang mengiqamahkan. Alangkah indah perasaan itu. Perasaan yang tidak mungkin dirasai ketika bersama orang-orang dulu.

Dunia mungkin berbeza tetapi kita masih di bawah langit yang sama memijak di bumi yang sama dan bertuhankan Yang Maha Esa.

No comments: