Friday, May 21, 2010

Cinta oh Cinta

Manusia dilahirkan dengan secebis rasa kasih sayang dan cinta. Sejahat mana pun manusia itu pasti wujud perasaan cinta dan begitu juga sebaliknya. Manusia tiada yang sempurna melainkan Allah s.w.t.

Fitrah manusia ingin menyintai dan dicintai namun pernahkah kita berfikir adakah cinta yang kita perolehi/beri dari/kepada si dia atau ianya hanya nafsu syahwat semata?


Mari kita teliti kedudukan cinta di dalam hati manusia berlandaskan agama Islam;


” Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu kuawatir kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai,
adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan (dari) berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang orang fasik.”

                                                                                                                                 (At Taubah 9:24)

” Dan di antara manusia ada orang orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaanNya (nescaya mereka menyesal).”

                                                                                                                                (Al Baqarah 2:165)

“Katakanlah: “Jika kamu (benar benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

                                                                                                                                (Ali Imran 3:31)

“Tidak sempurna iman seseorang sebelum ia lebih mencintaiku berbanding bapanya, anaknya dan seluruh umat manusia”

                                                                                                                                (HR Bukhari)


Sesungguhnya bagi seorang yang beriman, wajib baginya untuk meletakkan kecintaannya pada Allah, RasulNya dan pada jihad di jalanNya lebih dari segala bentuk kecintaan yang lain walaupun pada ibubapanya sendiri.

Allah s.w.t menegaskan bahawa perhubungan yang terkait di antara du jantina yang berbeza yang bukan mahram bukanlah cinta seperti yang biasa ditutur atau dilafazkan melainkan perasaan nafsu syahwat semata. Astaghfirullahalazim. Kita melihatnya merasainya melafazkannya sedang Allah mengetahui segala yang tersembunyi di hati kita. Subhanallah.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan syahwat kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita wanita, ??.”

                                                                                                                             (Ali Imran 3:14)

Percintaan antara bukan mahram adalah sesuatu yangn tidak diajarkan di dalam Islam. Ianya tidak terdapat dalam sirah Rasulullah saw, para sahabatnya dan kehidupan para salafus soleh, dan seperti yang sedia maklum bahawa zaman merekalah sebaik-baik zaman yang pernah wujud di dalam sejarah Islam. Cuma kita, manusia akhir zaman, yang tidak pernah mahu mengambil iktibar dari segalanya.


No comments: