Sunday, March 7, 2010

Zina hati

Seringkali diri ini diingatkan agar menjaga peradaban. Mungkin tidak sesempurna mana kerana diri ini hanya makhluk Allah s.w.t yang mustahil akan menjadi sempurna tetapi diri mencuba untuk menjurus ke arah itu dan impian yang digalas dipenuhi pelbagai dugaan yang hebat.

Pertama-tama yang ingin dilakukan adalah menjauhi zina. Ini sesuai dengan firman Allah yang bermaksud,
"Dan janganlah kalian mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan"
(Surah al-Israk: 32).
dan firman Allah yang menegah kita untuk tidak melakukan zina bahkan mendekatinya juga tidak boleh.

Jadi berdasarkan firman inilah diri memegang prinsip supaya tidak menjerumuskan diri ke dalam perkara-perkara yang boleh membawa kepada zina.



Perkara pertama yang dilakukan adalah untuk tidak menjejakkan kaki ke dalam panggung wayang walau apa pun alasannya. Ajakan teman-teman sering ditolak demi menjaga garisan yang telah dicipta sendiri kerana panggung wayang boleh membawa diri kita kepada zina.

Bagaimana? Begini, panggung wayang itu zahirnya akan digelapkan untuk memberi keselesaan kepada penonton. Tahukah bahawa tempat-tempat seperti itulah yang digemari syaitan durjana dan di situlah bermulanya kemaksiatan yang ditegah itu.

Walaupun berfikiran dan berprinsip demikian, tetapi diri tetap tidak dapat lari dari membuat kesilapan. Kesilapan tersebut berkaitan dengan tajuk di atas, 'Zina Hati'.

Zina boleh dibahagikan kepada zina mata, zina telinga, zina mulut dan zina hati selain zina yang sesungguhnya. Bahagian-bahagian zina ini adalah zina kecil yang memandu manusia ke jalan kemaksiatan.

"Zina mata dengan melihat, kedua telinga zinanya mendengar, lidah zinanya bercakap, tangan zinanya berpegangan, kaki zinanya melangkah dan hati yang berhasrat, membayangi,dan berharap. Semua itu dibenarkan (direalisasi) oleh kemaluan alat sulit kelamin atau digagalkannya." (HR Bukhari).
Rujukan:Kitab Riyadhus Solihin dalam Bab larangan melihat Wanita.



Beri tumpuan pada zina hati. Zina hati berlaku apabila wujudnya perasaan di dalam hati yang mendorong kepada zina.

Contoh yang lebih baik yang diambil dari kisah hidup sendiri adalah apabila wujudnya perhubungan di antara dua orang lelaki dan perempuan melalui alam dunia tanpa sempadan. Walaupun tidak pernah bersua muka tetapi kehadiran sms atau ayat-ayat si dia di paparan skrin sudah cukup membuat hatii tidak keruan dan akal mula membayangkan. Di sinilah tercetusnya perkara yang disebut sebagai zina hati. Jadi berhati-hati dengan soal kehidupan mu.

Perasaan minat juga boleh membawa kita kepada zina hati. Ia boleh jika kita minat padanya sehingga kita terbayang2 pada minda, ataupun kelopak mata kita. Inilah yang ditafsirkan oleh hadis tadi sebagai membayangi. Membayangkan seseorang yang kita minat pada otak akan membawa kepada benda yang lebih melarat. Lebih2 lagi jika kita membayangi aurat si dia. Lalu, itu secara jelasnya termasuk dalam zina hati. ianya adalah HARAM dan dilarang keras dalam Islam.

(rujukan: Minhajul 'Abidin karya Imam Ghazali dan Hikam ibnu 'Atoillah)



Tapi Islam tidak melarang kita untuk berhenti daripada meminati atau menyukai kerana sudah fitrah manusia yang ingin hidupnya disayangi dan menyayangi. Perasaan minat dan suka tidak dapat dikawal kerana ia boleh meudaratkan orang lain dan diri sendiri. Memiliki perasaan seumpama itu tidak salah tetapi perbuatan hasil perasaan itulah yang salah sekiranya dipandu ke jalan yang salah.

No comments: