Wednesday, March 17, 2010

Takbur si Gadis


Meja hati menyaksikan bagaimana wajah yang sepatutnya diselaputi dengan kelembutan dilumuri nurani yang begitu busuk.

Pepatah ada menyebut, kerana pulut santan binasa kerana mulut badan binasa. Cakap siang pandang-pandang cakap malam dengar-dengar kerana dinding dan pintu ada telinga.

Apa saja yang kau luahkan walau tanpa ada niat di hati tetap akan memberi impak ke atas sesiapa yang mendengar. Jadi berfikir sebelum berkata ingat sebelum mengata.

Kita dikurniakan mulut untuk meluahkan pandangan menafsirkan luahan tetapi bukan untuk menjadi seperti si pinochio yang suka mengeluarkan kata-kata yang berbaur kesombongan tentang apa yang dimilikinya.



Bagaikan tidak percaya di saat gegendang telinga dijamah dengan suara aneh milik seorang yang entah dikata sebagai siapa. Hubungan perkenalan mungkin boleh diberikan pada tali ikatan ini tetapi talian perkenalan ini tidak mampu menghalangnya daripada memberikan pandangan yang kurang enak.

Apa hebat sangatkah dirimu sehinggakan teman meminta pertolongan kepada mu dan kau tegar membantunya tetapi bantuan itu kau susuli dengan kata-kata berbaur takbur di belakangnya?

Mengucap dan ingat bahawa walau tiada niat di hati kecil mu itu tetapi sekali kau melafazkan kata yang mampu menggores perasaan maka kau dikira berdosa ke atas perkara tersebut.

Tiada yang lebih hebat lebih berkuasa dan Maha Bijaksana melainkan Allah s.w.t dan kita hanya insan kerdil penuh hina ini masih tidak sedar dengan kesilapan sendiri masih mahu mengangkat darjat sendiri. Alangkah malunya.

No comments: