Monday, March 1, 2010

Jalan yang itu atau yang ini?

Sekali lagi melalui jalan sepi di dalam hidup ini. Sepertinya ada yang kurang tetapi apa? Hati berbisik kecil menyuarakan hasrat yang dipendam jauh di dasar. Apakah harus diteruskan hidup dengan kesepian ini demi mereka yang dicintai?

Jalan mana yang harus ditempuhi setelah sekian lama baru disedari bahawa jalan yang ini bukan menghala ke arah impian tetapi membawa ke suatu tempat yang tidak pernah difikirkan.

Bermula di saat itu, mungkin patut kembali ke masa lalu agar kesilapan ini mampu diperbetulkan tapi ia tidak semudah itu. Soalan gadis remaja tujuh tahun lepas menghantui mengekori mengiringi langkah yang kelam.

'Pilihan mana yang lebih tepat? Di kiri ini impian yang selama diinginkan dan di kanan pula masa depan yang lebih cerah.'

Akhirnya dia memilih jalan di kanan walau dia tahu untuk berpaling semula adalah mustahil. Impian yang disemai akhirnya mati tanpa baja dan air siraman.

Tujuh tahun dia menyemai kepercayaan bahawa diri mampu dan boleh mengukir semula senyuman seperti dulu tetapi hampa. Tujuh tahun dia dengan rasa yang sukar dimngertikan ini dan setalah tujuh tahun melalui jalan yang sama akhirnya kaki tidak mampu melangkah lagi.

No comments: