Thursday, January 14, 2010

Harga menghargai

Lumrah kehidupan seorang manusia…gajah depan mata tak nampak tetapi kuman di seberang laut juga yang dia nak tengok. Provokasi sebagai alu-aluan menyambut kehadiran tahun baru 2010.

Maksud yang disimpulkan daripada peribahasa ini adalah manusia biasanya tidak memandang apa yang dimilikinya sekarang tetapi lebih suka melihat apa yang orang lain miliki dan berharap untuk memilikinya juga tanpa sedar dia sebenarnya memiliki benda yang lebih baik. Mungkin maksud ini lari dari maksud sebenar peribahasa tetapi biarlah dan biarkan kita berfikir mengikut kemahuan hati sendiri.

Bukan hendak mengata sesiapa tetapi lebih kepada mengingatkan diri juga agar menghargai apa yang dimiliki sekarang dan tidak hanya bermimpi untuk mendapatkan sesuatu yang tidak mungkin dimiliki.



Perkara paling utama yang selalu dilupakan adalah berkaitan masa. Jika dulu selalu juga buat schedule supaya masa tidak terbazir begitu saja. Tapi semakin melangkah ke alam dewasa semakin malas rasanya hendak membuat jadual waima untuk kegunaan sendiri.

Walaubagaimana pun kita harus sedar sekiranya tidak merancang masa dengan baik maka kita akan menjadi manusia yang sangat rugi kerana setiap masa yang kita lalui takkan dapat diulang semula melainkan para saintis berjaya mencipta mesin masa yang sangat canggih sehingga kita dapat ke masa lampau dan perkara itu adalah sangat mustahil untuk terjadi.

Seseorang pernah berkata, pepatah arab ada mengatakan, masa ibarat pedang dan ianya perlu ditentang jika tidak kita akan dibunuhnya.



Selain masa, keluarga adalah elemen terpenting di dalam hidup setiap individu. Siapa di dalam dunia ini tidak menginginkan keluarga yang bahagia? Namun ada saja yang tidak kena dengan keluarga kita kan. Sebab yang lebih mudah adalah tiada manusia yang sempurna dan manusia pula sudah nalurinya mahukan kehidupan masing-masing sempurna.

Jangan terlalu berharap kerana kita tetap mempunyai kekurangan dan disebabkan itulah manusia dicipta untuk saling melengkapi satu sama lain. Hargailah keluarga yang ada di sisi kita sekarang kerana esok mungkin kita tidak dapat bersama dengan mereka lagi. Terima buruk dan baik ahli keluarga kita.

Sayangi yang muda dan hormati yang tua agar keluarga harmoni dapat dibentuk. Hargai mereka yang ada di sekitar kita kerana kita sendiri tidak pasti atau lebih tepat tidak tahu selama mana Allah memberi kita peluang untuk bersama dengan ahli keluarga.

Mungkin esok atau lusa, atau mungkin juga lima minit selepas bersama dengan ayah dan ibu kita akhirnya kehilangan mereka untuk selamanya. Pergi yang takkan kembali sangat menyakitkan. Walau menangis airmata darah sekalipun masa tidak akan dapat berputar dan kita tidak akan dapat menemui insan kesayangan kita lagi.

Kasih sayang, cinta dan persahabatan adlah bahan perasa yang mengindahkan hidup kita. namun ceria hari ini tidak membawa makna kita akan ceria sehingga ke akhirnya. Ketawa saat ini tidak bermaksud kita tidak akan menangis di minit yang seterusnya. oleh itu, ketawalah selagi kita punyai waktu dan di ketika airmata membasahi pipi jangan pla kita menyalahkan takdir. Ketawa pasangannya tangisan dan gembira pasangannya kesedihan.

Kesimpulannya, jadilah manusia yang menghargai setiap yang ada di depan mata. Kehilangan setiap saat tidak memungkinkan kita untuk mendapatkannya semula.

No comments: