Friday, December 10, 2010

The letter of death

Maaf tajuk bagi entry kali ini berbahasa inggeris. Sebenarnya tajuk ini sama dengan tajuk filem dari negara Thailand yang sempat ditonton semalam. Apa kaitan filem ini dengan entry ini? Ada. Banyak kaitannya kerana ia melibatkan pemikiran kita sebagai umat Islam.

The Letter of Death menceritakan bagaimana sekumpulan sahabat mati seorang demi seorang selepas menerima sepucuk surat yang meminta mereka untuk mengisi silang kata dan membuat salinan surat tersebut kepada orang ramai. Jika dia tidak berbuat demikian maka dia akan mati.

Itu serba sedikit sinopsis cerita The Letter of Death. Sekarang kaitan cerita filem dengan dunia realiti. Dua hari lepas saya menerima dua sms dari dua orang yang berbeza. Seorang kawan dan seorang lagi  sepupu.
Walau sms tersebut berbeza namun maksudnya tetap sama.

Sms 1:
" *Kalimah Allah yang ditaip mengunakan simbol2* sebarkan kalimah Allah ini kepada 10 orang Islam. InsyaAllah dalam masa 2 hari anda akan menerima khabar baik dan rezeki anda sentiasa masuk, tetapi jika anda ingkar dan tidak menghiraukan sms ini anda akan mendapat musibah besar selama 5 tahun. Demi Allah ini amanah. Allahuma inni as aluka rahmatan min indika tahdi biha qalbi, watajma' u biha shamli, wataruddu bihal fitnata anni...Doa Nabi Muhammad SAW.
  Kirim ke 10 orang, insyaAllah 2 jam kemudian kamu akan mendengar khabar baik dan dan mendapat kebahagiaan. Demi Allah ini amanah dan jangan dihapus sebelum disebarkan!! "

Sms 2:
"Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim Ya Malik Ya Qudus Ya Salam Ya Mu'min Ya Muhain Ya Aziz Ya Jabbar Ya Mutakkabbir...kirimlah kepada 9 orang asma Allah ini. InsyaAllah kamu akan mendapat berita baik. Esok siapa yang tidak menghiraukan akan mendapat nasib buruk selama 6 tahun. Dalam waktu 1 jam anda akan mendapat rezeki yang tiada tara jumlahnya. Jangan dipadamkan. Demi Allah ini amanah dan jangan dihapuskan sebelum dikirimkan kepada 9 orang."

Dua sms yang berbeza tapi punya maksud yang sama. KHURAFAT! Ya itu jawapan yang tepat bagi menggambarkan dua sms ini. Entah di mana silapnya masyarakat Islam suka membiarkan pemikiran mereka dipenuhi perkara-perkara tahyul. Mempercayai bahawa sekiranya mereka tidak memenuhi permintaan sms tersebut maka mereka akan ditimpa musibah tanpa memikirkan sekiranya mereka memenuhi permintaan tersebut maka mereka telah membuat dua dosa. Pertama, mempercayai kuasa lain selain kuasa Allah dan kedua menarik orang lain untuk melakukan perkara yang sama.

Khurafat (Arab: خرافة‎) ialah kepercayaan karut atau tahyul yang diada-adakan berpandukan kepada perbuatan-perbuatan dan kejadian-kejadian alam yang berlaku. Amalan khurafat biasanya melibatkan perbuatan, cerita atau ungkapan yang boleh membawa kepada kepercayaan terhadap suatu kuasa selain Allah SWT.

Sms ini adalah salah satu contoh perbuatan khurafat. Menakutkan orang dengan kalimat kematian sekiranya permintaan tidak dipenuhi dan memberi kata manis sekirnya permintaan dikabulkan. Bagi yang lemah pegangannya sudah tentu mudah terpengaruh dengan perkara tersebut.

Berdoalah semoga kita dijauhkan dari perkara ini. Ingatlah bahawa tiada kuasa yang mampu memberi nasib baik dan buruk kepada manusia melainkan Allah. Setiap yang menimpa kita adalah ujian tidak kira perkara baik atau buruk. Jadi mohonlah petunjuk Allah. Sesungguhnya kita hanya hamba Allah yang lemah.

Sunday, December 5, 2010

Pesanan Imam Ghazali

* seperti yang di emailkan oleh seorang kawan. Syukran di atas perkongsian ini ya.

Imam Ghazali : Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?


Murid 1: Orang tua
Murid 2: Guru
Murid 3: Teman
Murid 4: Kaum kerabat

Imam Ghazali: Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).



Imam Ghazali: Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?

Murid 1: Negeri Cina
Murid 2: Bulan
Murid 3: Matahari
Murid 4: Bintang-bintang

Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU. Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari2 yg akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.


Imam Ghazali: Apa yang paling besar di dunia ini ?


Murid 1: Gunung
Murid 2: Matahari
Murid 3: Bumi

Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al Araf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka.


Imam Ghazali: Apa yang paling berat di dunia?

Murid 1: Baja
Murid 2: Besi
Murid 3: Gajah

Imam Ghazali: Semua itu benar, tapi yang paling be! rat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah.



Imam Ghazali: Apa yang paling ringan di dunia ini ?

Murid 1: Kapas
Murid 2: Angin
Murid 3: Debu
Murid 4: Daun-daun

Imam Ghazali: Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat


Imam Ghazali: Apa yang paling tajam sekali di dunia ini?

Murid- Murid dengan serentak menjawab : Pedang

Imam Ghazali: Itu benar, tapi yang paling tajam sekali didunia ! ini adalah LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri

Friday, November 26, 2010

Dilema oleh Hijjaz

Lagu ini dipost oleh seorang kawan di dalam facebook. Saat mendengarkannya hati jadi tersentuh kerana ia khusus untuk wanita.

Wanita adalah hiasan dunia dan sebaik-baik hiasan adalah wanita solehah. Semoga kita menjadi sebahagian daripadanya. InsyaAllah. Dengarlah dan hayati lirik lagu ini.

Betulkan pemikiran kita

Assalamualaikum wbt, salam pagi penuh barakah. Pagi ini selepas membaca sebuah blog yang sememangnya diikut selama ini minda mula berputar berfikir tentang sikap dan corak pemikiran yang selama ini didukung dibawa ke mana saja.

Hendak tahu blog tersebut boleh klik link ini http://keretamayat.blogspot.com/2010/11/fatwa-kaum-beruk.html

Mungkin ayatnya agak kasar tetapi siapa kita untuk pertikaikan kerana ia hak masing-masing. Tak perlu mengulas tentang penulis dan juga cara penulisannya tapi buka hati buka minda kita memikirkan isi penulisan yang disampaikan.

Fatwa beruk? Ya, memang ramai umat manusia yang di luar sana suka mengeluarkan fatwa jenis itu. Tak perlu mencari jauh. Renung cermin dan lihat orang di hadapan itu juga selalu mengeluarkan 'fatwa beruk' sendiri. Kenapa? kerana mahu menyedapkan hati masing-masing.

Marilah kita sama-sama betulkan pemikiran yang selama ini kita bawa ke hulu hilir. Pemikiran yang bukan saja merosakkan hati dan akal tetapi juga menjauhkan kita dari rahmat Allah SWT.

'Tak semua yang bertudung itu baik.' Pernah dengar ucapan seumpama ini? Tiada salahnya ucapan ini. Betul, tak semua yang bertudung itu baik. Namun jika dibandingkan mereka yang bertudung dengan yang tidak bertudung mereka yang bertudung itu jauh lebih baik bukan. Mereka cuba menutup aurat dan kenapa perlunya ucapan sinis yang hendak menjatuhkan orang lain semata-mata mahu menutup kesalahan sendiri? Sesungguhnya manusia hanyalah hamba Allah SWT yang lemah tidak sempurna.

Niat untuk menutup aurat. Perlukah wujud perkara seperti ini? Menutup aurat itu WAJIB! Tiada kompromi dengan undang-undang yang Allah SWT telah tetapkan untuk kita. Kita tahu tapi kita abaikan dan mengeluarkan kata-kata penyedap untuk menutup kesalahan yang dibuat. Begitukah? Jangan jadi si bodoh yang bercakap tanpa berfikir.

Menutup aurat atau menutup rambut semata? Teringat satu blog yang pernah dibaca dulu. Maaf tidak dapat menyertakan link di sini. Blog yang ditulis oleh seorang lelaki yang mempersoalkan niat seorang perempuan bertudung. Bertudung untuk menutup aurat atau rambut semata? Bentangkan pandangan ke sekitaran. Ramai yang bertudung. Syukur alhamdulillah. Tapi mengapa dada terdedah? Tudung disingkatkan untuk menutup rambut saja tetapi dada dibentang luas sebagai santapan mata lelaki. Cuba baca syarat-syarat menutup aurat http://dielasunan.blogspot.com/2010/11/syarat-pakaian-muslimah.html dan fikirlah di mana pemikiran kita sebenarnya.

Fikirlah. Jangan hanya kerana berlandaskan alasan 'arus moden dunia' kita meninggalkan apa yang sepatutnya kita miliki. Jangan hanya kerana mahu menutup kesilapan diri kita menutup kebenaran yang tidak dapat disangkal oleh hati kita. Sedarlah bahawa sesungguhnya 'arus moden dunia' yang kita fikirkan sebenarnya adalah zaman jahiliah yang pihak kafir cuba untuk tanam dalam hati kita.

Masih banyak sebenarnya yang boleh dijadikan tajuk perbincangan dan dibetulkan kerana manusia penuh dengan 'fatwa beruk'. Tapi cukuplah setakat ini. Allah SWT kurniakan kita dengan akal. Maka berfikirlah berlandaskan agama bukan nafsu.

Wednesday, November 24, 2010

Syarat pakaian muslimah

Bagi semua muslimah tentunya syarat berpakaian diketahui. Betullah apa yang kamu fikirkan pakaian yang dipakai haruslah menutup aurat seperti mana yang disarankan oleh agama kita. Namun begitu molek sekiranya kita merenung kembali diri kita lewat pantulan cermin dan bertanya, apakah begini pakaian yang seharusnya dipakai sebagai wanita muslim ketika berada di khalayak ramai?


Firman Allah SWT:
"Wahai anak-anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan, dan pakaian berupa takwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangNya (dan bersyukur)"
(surah Al-A'Raf : 26)

Syarat berpakaian bagi seorang muslimah umum telah mengetahui namun molek juga jika kita renungkan kembali garis panduan sebenar yang Allah SWT telah tetapkan untuk kita sebagai hambaNya.

1) Pakaian yang dipakai itu haruslah menutup seluruh aurat

    Aurat bagi seorang perempuan merangkumi seluruh tubuh badan kecuali muka dan kedua tapak tangan. Jika berada bersama mahram aurat perempuan hanya sebatas dari pusat hingga ke lutut namun kita dituntut agar berpakain sopan walau dengan siapa pun kita bersama.

2) Pakaian tersebut hendaklah tebal yakni tidak jarang sehingga boleh menampakkan warna kulit
   
Sabda Rasulullah SAW :
    "Ada dua golongan ahli neraka yang daku belum pernah lihat sebelum ini. (Pertama) Lelaki yang mempunyai cemeti seumpama ekor lembu (yang digunakan untuk) memukul orang secara zalim. (Kedua) Segolongan perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang yang seleweng serta menyelewengkan, di atas kepala mereka seumpama bonggol unta. Mereke tidak akan dapat masuk syurga dan menghidu baunya, sesungguhnya bau syurga itu benar-benar dapat dihidu dari jarak begini dan begini (amat jauh)."
(Riwayat Imam Muslim)

3) Pakaian itu mestilah longgar, lapang atau luas yakni tidak terlalu ketat
   
 Usamah bin Zaid RA telah berkata: Baginda Rasulullah SAW telah memakaikan aku sejenis pakaian yang tebal di mana pakaian itu ialah hadiah daripada Dihyah Al-Kalbi RA kepada baginda. Kemudian aku pakaikan pakaian itu kepada isteriku. Baginda lantas bersabda: "Suruhlah isterimu mengenakan pakaian lain di sebelah dalam kerana khuatir pakaian tersebut menonjolkan bentuk rangka atau tubuhnya."
(HR Imam Ahmad)

4) Pakaian itu tidak dikenakan wangi-wangian

   Ini adalah kerana wangi-wangian boleh menarik perhatian dan menimbulkan fitnah atau godaan kepada lelaki.

Sabda Rasulullah SAW :
  "Seseorang perempuan yang memakai minyak wangi kemudian melalui (melintasi) di hadapan suatu kaum (lelaki) agar mereka menghidu baunya maka ia dianggap umpama berzina. Begitu juga setiap mata yang melihatnya dianggap umpama berzina."
(Riwayat Al-Nasai, Ibn Khuzaimah dan Ibn Habban)
 
5) Pakaian itu bukanlah pakain untuk kemahsyuran dan menarik perhatian (menjolok mata) serta untuk sombong dan takabbur
 
Sabda Rasulullah SAW :
   "Barangsiapa yang memakai pakaian kemahsyuran (untuk mahsyur) di dunia maka Allah SWT memakaikannya pakaian kehinaan pada hari kiamat, kemudian Allah SWT membakarnya dengan api neraka."
(Riwayat Imam Ibn Majah)
 
6) Jangan sesuatu yang digunakan untuk menutup aurat itu sendiri merupakan perhiasan
 
   Contohnya, mahkota yang diletakkan di atas kepala dan membuat rambut palsu. Ini adalah kerana kedua-dua pakaian tersebut membawa kepada fitnah atau tergoda oleh pemakainya.
   Rasulullah SAW melarang mengenakan perhiasan kecuali untuk suami di samping memberi amaran kepada perempuan muslimah agar tidak meniru perempuan Yahudi yang berhias untu menarik perhatian lelaki.
 
7) Pakaian tidak menyerupai perempuan kafir
 
  Sabda Rasulullah SAW:
    "Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka ia termasuk dalam golongan mereka."
 (Riwayat Abu daud dan Ahmad)
 
    "Tidak termasuk dalam golonganku orang yang menyerupai (meniru) umat lain."
(Riwayat Al-Tarmizi)
 
  Sheikh Atiyyah Saqr berkata : "Saya rasakan syarat ini sudah tidak dihiraukan oleh sebahagian wanita Islam kerana mereka berusaha sedaya upaya untuk memakai pakaian ala barat walaupun harganya mahal. Golongan kafir khususnya telah mencipta fesyen-fesyen pakaian yang menggiurkan agar dibeli dan dipakai oleh perempuan Islam walaupun pakaian itu menampakkan bahagian-bahagian sensitif."
 
8) Pakaian itu tidak menyerupai pakaian yang khusus untuk lelaki
 
   Rasulullah SAW melaknat kaum lelaki yang menyerupai perempuan dan kaum perempuan yang menyerupai kaum lelaki. (Riwayat Al-Bukhari)
 

Tuesday, November 23, 2010

Kata-kata hikmah Sheikh Abdul Kadir Jailani

kata2 hikmah Sheikh Abdul Kadir Jailani. Semoga menjadi pedoman untuk kita semua, insyaAllah.
1. Apabila kamu bertemu dengan seseorang,maka lihatlah kelebihan yang ada padanya.Dan engkau katakanlah kepada dirimu sendiri,"Mudah-mudahan jadilah dia di sisi Allah lebih baik daripada aku dan semoga Allah mengangkat darjatnya."

2. Sekiranya dia adalah orang yang lebih muda daripada engkau, katakanlah," Dia belum menderhaka kepada Allah.Maka tidak ragu lagi dia lebih baik daripada aku."

3. Sekiranya dia adalah seorang yang lebih tua daripada engkau,maka katakanlah," Dia adalah orang yang lebih dahulu menyembah dan berbakti kepada Allah daripada aku."

4. Sekiranya dia adalah orang alim,maka katakanlah," Dia telah diberikan oleh Allah apa yang aku tidak perolehi dan dia mengetahui apa yang aku tidak tahu."

5. Sekiranya dia adalah seorang yang jahil,maka katakanlah," Dia adalah orang yang menderhaka kepada Allah kerana kejahilannya. Sedangkan aku menderhaka kepada Allah dalam keadaan aku
mengetahui bagaimanakah kesudahanku dan kesudahannya. "

6. Sekiranya dia adalah seorang yang kafir,maka katakanlah," Aku tidak tahu,mungkin akhirnya dia dia memeluk Islam dan mati dalam keadaan Husnul Khatimah dan mungkin aku jadi kafir dan mati dalam keadaan Suul Khatimah."

Wednesday, October 27, 2010

Tinggal atau ditinggalkan

Salam muhasabah. Agak lama membiarkan blog ini kosong tanpa sebarang pengisian langsung dari tinta penulisan. Kesibukan dan ketiadaan waktu untuk berfikir mungkin menjadi antara penyebabnya namun paling utama penulisan di sini tertunda kerana ketiadaan sumber untuk bermeditasi.

Begitulah hidup manusia masih mengharap dan terus mengharap keizinan Allah SWT untuk melangkah ke arah sesuatu. Betapa lemahnya diri dirasakan. Namun pengharapan itulah yang dituntut oleh Allah SWT daripada kita agar kita tidak lupa bahawasanya kita ini adalah HAMBA yang tidak sempurna.

Seiring beralihnya waktu dunia juga semakin lelah melihat ulah manusia yang semakin lama semakin lupa pada tanggungjawab serta amanah yang dititipkan seusai nyawa ditiupkan ke dalam jasad. Adakah arus kemodenan telah melenyapkan rasa penghambaan yang telah dititipkan oleh Allah SWT melalui utusan para rasulNya? Atau manusia sememangnya hamba yang tidak tahu bersyukur?

Dunia kini melihat mereka yang masih berpegang kepada sunah adalah mereka yang ketinggalan zaman atau masih hidup di zaman kemunduran. Benarkah? Siapakah yang ketinggalan sebenarnya? Muslim yang masih berpegang pada sunah dan syariat atau muslim yang hanya berpegang kepada nama Islamnya sahaja?

Bagaimana sekiranya kita membawa akal kita untuk berfikir melewati jaringan masa. Berfikir dan melihat perbezaan hidup di zaman dahulu dan merungkai persoalan isu kemodenan yang dibanggakan oleh masyarakat pada hari ini.

Sebelum kedatangan Islam bagaimana corak kehidupan masyarakat jahiliah? Mereka hidup dalam kemaksiatan. Darjat dan harta menjadi ukuran untuk setiap langkah. Wanita pula berada di kedudukan yang paling bawah. Bagi mereka tiada tempatnya wanita di kalangan masyarakat dan wanita hanya layak dijadikan tempat untuk memuaskan nafsu. Begitu rendahnya martabat seorang wanita itu di sisi masyarat Arab Jahiliah.

Setelah kedatangan Islam corak kehidupan mulai berubah. Islam mengharamkan penghambaan, meningkatkan maruah dan kedudukan seorang wanita di kalangan masyarakat dan menolak kasta yang terbina kerana harta dan darjat. Begitu indahnya Islam.

Namun, bagaimana kehidupan masyarakat pada hari ini? Harta dan pangkat menjadi kayu ukuran di mana-mana saja, maksiat dilakukan tanpa perasaan segan dan silu dan martabat wanita pula wanita sendirilah yang menjatuhkannya. Lalu apakah ini yang dinamakan kemodenan sedangkan corak kehidupan ini sama dengan corak kehidupan arab jahiliah di zaman dulu? Siapakah yang ketinggalan zaman sebenarnya?

Rasulullah SAW bersabda,

"Akan muncul di akhir umat ku wanita-wanita yang berpakaian namun hakikatnya bertelanjang. Di atas kepala mereka terdapat sesuatu (mirip) punuk (bonggol) unta. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak juga akan mencium aroma syurga. Padahal bau syurga itu dapat dicium dari jarak sekian dan sekian"
                                                                                        
                                                                                                                                   (HR. Muslim)

Lihatlah wahai kaum wanita, Islam telah membantu kita dan sekarang kita jugalah yang menghancurkannya. Kenapa? Mengapa begitu rendah maruah dipertaruhkan?

Apakah perlu membuka aurat untuk mendapatkan perhatian ramai? Apakah perlu mengenakan pakaian yang ketat sehingga menampakkan bentuk tubuh untuk memberitahu bahwa kamu mengikut arus modennya dunia? Di mana letaknya maruah mu sebagai wanita? Adakah hidup mu di dunia hanya ingin menjadi santapan mata lelaki lalu di akhirat menjadi kayu pembakar api neraka?

Sabda Rasulullah SAW,

"Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik hiasan adalah wanita solehah"
                                                                                                   
  (HR. Muslim) 
Sekarang bwalah minda kita untuk berfikir sejanak. Siapakah yang tertinggal dan siapa pula yang meninggalkan? Jangan biar bumi menangisi gerak sumbang kita. Hayunlah langkah mengikut irama indah Islam kerana tiada sesautu yang Allah SWT ciptakan melainkan untuk kebaikan hambaNya. InsyaAllah.

Kita hanya boleh menasihati dan selebihnya adalah hak Allah SWT. Sekiranya ada yang terasa hati ampun dan maaf dihulurkan. Kita hanya hamba yang lemah dan tidak sempurna penuh dengan silap dan khilaf.

Wednesday, September 29, 2010

Choices

Choices adalah pilihan dan pilihan adalah choices. Ramai yang tahu maksudnya tetapi tahukah makna disebaliknya? Pilihan adalah hak kita sebagai manusia dan semenjak lahir kita dikemukakan dengan pelbagai pilihan di mana sebagai manusia kita harus memilih sama ada hendak memilih jalan di kiri atau jalan di kanan.

Pilihan jugalah yang menentukan kitar hidup seseorang. Segalanya di tangan kita. Sebagai hamba Allah kita hanya mampu merancang tetapi Allah SWT juga yang menentukan. Begitulah yang sepatutnya. Pilihan mampu membentuk siapa kita pada hari ini.

Hendak menjadi seorang yang berjaya atau tidak terletak di tangan kita. Hendak menjadi seorang yang dihormati atau dibenci juga adalah pilihan kita. Baik atau buruk mulanya dari diri kita sendiri. Tidak perlu menuding jari menyalahkan ibu, bapa atau mereka yang ada di sekeliling kita. Cermin dahulu diri kita sebelum berani meluruskan jari telunjuk ke arah orang lain.

Setiap pilihan sebenarnya datang dengan risiko yang harus kita pikul. Tiada apa di dunia ini yang datang tanpa dengan sendiri. Jika ada sebab pasti wujud musababnya dan risiko adalah 'isteri' kepada pilihan yang kita buat dan risiko adalah perkara hak yang akan kita tanggung di kemudian hari sebagai impak hasil daripada pilihan yang kita buat. Oleh itu buatla pilihan yang terbaik di dalam hidup ini.

Friday, August 20, 2010

My Love Letter


Salam ramadhan al mubarak buat semua. Sepanjang bulan keberkatan ini sudah pasti ramai antara kita yang mula berjinak-jinak dengan masjid, mula berhias mengikut aturan Islam dan mula mencari amal kebaikan. Tidak mengapalah kerana sesungguhnya bulan ramadahn kita sememangnya digalakkan untuk berbuat kebaikan tetapi jangan pula berbuat kebaikan di bulan ini saja. Harus diteruskan sehingga di akhir hayat kita, insyaAllah aminn.

Surat cinta ku


Allah SWT mengurniakan manusia dengan seberkas kasih sayang dan perasaan cinta kepada sesama manusia tidak kira sama atau berlainan jantina. Namun begitu, pernahkah kita terfikir tentang rasa cinta yang kita alami itu berdasarkan syariat Islam atau menurut nafsu semata-mata. Jangan lupa, walaupun syaitan dirantai di bulan ramadhan yang mulia ini namun anak didiknya yakni nafsu masih tetap mendampingi kita.

Apabila sudah dilamun cinta mulalah menghantar kata-kata berbaur rasa kasih dan sayang kepada si dia. Biasanya menggunakan ayat-ayat lewat taipan sistem mesej singkat (sms) atau ada yang lebih advance dengan meluahkan melalui kata-kata.

Surat cinta biasanya dilakukan ditulis oleh lelaki kepada si perempuan. Surat itu tak kiralah ayat-ayat singkat atau apa jua bentuk tulisan. Itu boleh kita kategorikan sebagai surat cinta kerana si penerima pasti akan memanggil ayat-ayat contengan mesra sang kekaksih di buku notanya sebagai surat cinta waima hanya serangkap pantun.

Bila sudah terima surat cinta hati mulai berbunga ria. Senyum simpul sampai ke telinga. Hendak tidur pun masih terkenang surat tadi. Begitu hebat sekali penangan surat cinta sang kekasih. Tahukah bahawa hanya dengan berperasaan sedemikian kita sebenarnya sudah melakukan dosa? Meletakkan cinta utama kepada manusia yang belum tentu menjadi pasangan kita padahal cinta utama itu adalah hak Allah SWT.


Surat cinta Allah SWT


Itu tentang kisah surat cinta seorang manusia kepada manusia yang lainnya. Ini kisah surat cinta Allah SWT kepada hamba-hamba Nya. Surat cinta inilah yang sepatutnya kita baca. Kita hayati isi kandungannya malah kita fahami maksud tersirat yang Allah SWT sampaikan untuk umat manusia.

Al-Quran Nur Karem diturunkan di bulan ramadhan yang penuh keberkatan. Mengingatinya saja kita sebenarnya sedang menghantar isyarat cinta kepada Ya Rabb apatah lagi membaca dan memahaminya. Ditambah lagi jika kita mempraktikkan di dalam kehidupan seharian.

Manusia semakin lama semakin lupa akan hakikat ini. Mereka tahu tetapi buat-buat tidak tahu. Sedarkah bahawa sekiranya kita semakin jauh dari Al-Quran kita akan semakin dekat dengan syaitan, semakin jauh dari syurga dan semakin dekat dengan neraka? Mahukah kita menjadi kayu api pembakar neraka Jahannam? Mari sama-sama kita fikirkan.

Cuba kita renungkan kembali umat yang hidup di zaman Rasulullah dan para sahabat. Medan jihad menjadi ladang mencari redha Allah SWT dan masjid-masjid mereka bersinar oleh pancaran sujud-sujud mereka. Ini adalah kerana mereka sedar dan yakin bahawa Al-Quran adalah sumber peradaban yang dapat mengubah mereka melebihi peradaban dunia bila pun dan di mana pun. 

Jadikanlah Al-Quran Love Letter yang dikenang, diingat, diamal dan dibaca setiap hari kerana insyaAllah Love Letter yang ini mampu menjadi pembela kita di akhirat kelak. 

Monday, August 9, 2010

Tangisan dan perubatan


Setiap manusia sudah pasti mempunyai pengalaman menangis seawal dilahirkan lagi. Tangisan adalah anugerah Allah swt kepada hamba-hambaNya.

Namun begitu ramai antara kita yang malu untuk menangis. Kenapa? Adakah dengan menangis ego kita akan jatuh? Adakah dengan menangis maruah kita akan tercalar? TIDAK!

Menangislah ketika hati menginginkannya kerana tangisan merupakan penawar bagi mengurangkan tekanan jiwa dan menangis tidak bererti kita lemah tetapi ia adalah kehendak hati yang mahu berkata-kata tanpa pengucapan suara.

Firman Allah SWT yang bermaksud,

"Dan mereka menyungkur di atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk."
(surah al-Isra' 17 : 109)




Menangis sebagai penawar jiwa

Sebuah kajian telah dibuat oleh Dr. William Frey dari Pusat Kajian Mata dan Air Mata di Sant Pholl Rams Medical Centre menjelaskan bahawa menangis amat berguna bagi kesihatan jiwa dan emosi seseorang itu. Air mata berperanan dalam mengubati tekanan jiwa yang disebabkan oleh masalah kesihatan fizikal.

Dr. Frey turut mendapati bahawa air mata yang disebabkan oleh ketegangan jiwa mengandungi pelbagai hormon dan cas yang tidak stabil yang dihasilkan oleh badan ketika itu.

Pakar-pakar psiakiatri berpendapat bahawa menangis sangat berguna dalam merawat tekanan saraf yang yang kerap dialami oleh manusia zaman modan. Air mata boleh menyucikan mata dan membunag kandungan racun yang yang terkumpul akibat adanya ketegangan jiwa, ketegangan urat saraf dan ketegangan emosi.


Galakan menangis utuk umat Islam

Sebagai umat Islam, kita tidak seharusnya menangis melulu seperti meratapi kematian dan sebagainya. Kita sememangnya digalakkan untuk menangis tetapi dalam keadaan yang tertentu seperti :

a) menangis kerana mengenangkan dosa-dosa yang lalu dalam taubat memohon keampunan dari Allah swt
b) mengalir air mata kerana takutkan azab-azab Allah swt pada hari akhirat
c) mengalir air mata ketika khusyuk dan sujud kepada Allah swt
d) mengalir air mata ketika berdoa dengan khusyuk dengan mengharapkan Allah swt sebagai tempat bergantung
e) mengalir air mata ketika bertemu sahabat atau saudara yang lama terpisah
f) mengalir air mata ketika melihat kemenangan tentera Islam melawan tentera kuffar
g) mengalir airmata ketika mendapat reda daripada kedua orang tua

Menangis dari sudut perubatan

- menyahkan zat berbahaya dari tubuh badan
- meningkatkan kadar degupan jantung
- menghalang penyakit
- membebaskan racun dari badan
- kandungan protein di dalam air mata = 25 %

*sumber rujukan : Majalan SOLUSI isu No.17

Monday, July 26, 2010

Nisfu syaaban

Esok sudah sampai tarikhnya. Ya, tarikh penting bagi sesiapa yang mengingati dan masih mengharapkan keredhaan daripadaNya. Semoga kita tergolong di dalam golongan itu. InsyaAllah.


Sebenarnya saya sendiri menghitung hari menanti hari ini tetapi ketiadaan kalendar Islam di dalam simpanan menjadikan perkara itu begitu sukar. Tarikh yang tercatat di dalam kalendar sudah tentu ramadhan pertama dan syawal pertama. Itu yang menjadi keutamaan umat Islam walhal masih banyak bulan-bulan Islam yang menuntut kita untuk beribadah melainkan bulan ramadhan semata.

Ramadhan itu bulan bagi umat Islam dan bulan syaaban adalah bulan Rasulullah saw.



Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
“Syaaban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku. Syaaban ialah mengkifaratkan (menghapuskan) dosa dan Ramadhan ialah menyucikan dosa (jasmani rohani) (Al-Hadis)

Nisfu dalam bahasa arab bererti setengah. Nisfu Syaaban bererti setengah bulan Syaaban. Malam Nisfu Syaaban adalah malam lima-belas Syaaban iaitu siangnya empat-belas haribulan Syaaban.

Malam Nisfu Syaaban merupakan malam yang penuh berkat dan rahmat selepas malam Lailatul qadr.

Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi saw tidak tidur pada malam itu sebagaimana yg tersebut dalam sebuah hadis yg diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi r.a:

Rasulullah saw telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban) dan bersembahyang dan sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda saw dan bergerak. Kemudian aku kembali dan aku dengar Baginda saw berkata dlm sujudnya, “Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yg akan diturunkan dan aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu dan aku berlindung kpdMu daripadaMu. Aku tidak dpt menghitung pujian terhadapMu seperti kamu memuji diriMu sendiri.”
Setelah Baginda saw selesai sembahyang, Baginda berkata kpd Saiyidatina Aisyah r.a. “Malam ini adalan malam Nisfu syaaban. Sesungguhnya Allah Azzawajjala telah dtg kpd hambanya pada malam Nisfu syaaban dan memberi keampunan kpd mereka yg beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yg memberi rahmat dan melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang2 yg dengki.”

Hari nisfu sya’aban adalah hari dimana buku catatan amalan kita selama setahun diangkat ke langit dan diganti dengan buku catatan yang baru. Catatan pertama yang akan dicatatkan dibuku yang baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu maghrib, (15 Sya’aban bermula pada 14 hb sya’aban sebaik sahaja masuk maghrib)


Puasa sunat di bulan syaaban


Pada bulan ini, digalakkan bagi kita untuk memperbanyak Puasa Sunat. Rasulullah s.a.w sendiri lebih gemar berpuasa sunat pada bulan Syaaban.

Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud:

“Sesiapa yang berpuasa 3 hari pada permulaan Syaaban, 3 hari pertengahannya dan 3 hari pada akhir Syaaban, maka Allah swt mencatat untuknya pahala seperti pahala tujuh puluh nabi dan seperti beribadat tujuh puluh tahun dan apabila dia mati pada tahun itu maka matinya seperti orang mati syahid.”
Sabda Rasullullah s.a.w yang bermaksud:

“Dinamakan Syaaban kerana padanya terdapat kebajikan yang amat banyak, dan puasa yang lebih afdal sesudah (selain) Ramadhan ialah puasa bulan Syaaban” (Al-Hadis)
1 hari berpuasa di bulan Syaaban akan mengharamkan tubuhnya dari api neraka. Dia akan menjadi taulan nabi Yusof di dalam syurga, dan diberi pahala seperti pahala nabi Ayub dan Nabi Daud.

Sesiapa yang berpuasa sebulan pada bulan Syaaban, dipermudahkan Allah kepadanya Sakaratulmaut, dilepaskan kegelapan dalam kubur, dilepaskan daripada huru-hara Mungkar dan Nangkir, ditutup keaibannya di akhirat nanti dan diwajibkan syurga baginya.

Sesiapa yang berpuasa pada awal Khamis di bulan Syaaban dan akhir Khamis di dalam Syaaban, dimasukkannya dalam syurga. (Hadis Rasulullah yang dipetik dari kitab al-Barokah)


Bertaubat



Sangat digalakkan untuk mempernyak bertaubat pada bulan ini. Ini bagi memperbaiki diri dari segala cela, agar bersedia untuk bulan Ramadhan yang menyuci dan membersihkan jiwa kita.

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili Radiallahuanhu, dia berkata:

Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya:

“Manakala masuk bulan Syaaban, sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu.”
Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
“Syaaban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku. Syaaban ialah mengkifaratkan (menghapuskan) dosa dan Ramadhan ialah menyucikan dosa (jasmani rohani) (Al-Hadis)
Oleh itu, diharapkan agar kita dapat bersama-sama memperbanyakkan amalan yang baik ini di bulan Syaaban. Banyak fadhilat dan kelebihan yang dijanjikan oleh Allah kepada kita, insyaAllah :)


Rujukan

1 – http://e-malabari.net/ugama/nisfusyaaban.htm

2 – http://www.darulkautsar.com

3 - http://almizan.wordpress.com/2009/05/23/nisfu-syaaban-dan-fatwa-tentangnya/

4 - http://secretwhisper.net/2010/07/fadhilat-bulan-syaaban/

Sunday, July 25, 2010

Nak selawat macam nenek

* seperti yang di emailkan oleh seorang sahabat. Mudah-mudahan kita beroleh manfaat dari pembacaan ini... InsayAllah



Seorang nenek harus berjalan jauh ke pasar di kota untuk menjual bunga cempaka. Itulah kerja hariannya.
Selepas berjualan, beliau singgah dahulu ke masjid di kota untuk bersolat zuhur.

Selepas berdoa dan berwirid sekadarnya, nenek itu akan terlebih dahulu membersihkan dedaun yang berselerakan di halaman masjid. Ini dilakukannya setiap hari di bawah terik matahari. Setelah semua dedaun itu dibersihkan barulah beliau pulang ke desanya.

Jemaah dan pengelola masjid kasihan melihat rutin nenek yang demikian.

Suatu hari, pengurus masjid memutuskan untuk membersihkan dedaun yang berselerakan di halaman masjid sebelum nenek itu datang. Fikirnya, usaha itu akan membantu nenek tadi agar tidak perlu bersusah payah membersihkan halaman masjid itu.

Rupanya, niat baik itu telah membuat nenek tersebut menangis sedih.

Dia bermohon supaya dia terus diberi kesempatan membersihkan halaman masjid seperti biasa.

Akhirnya, pihak masjid terpaksa membiarkan situasi berjalan seperti biasa supaya nenek itu tidak lagi hiba.



Satu ketika apabila ditanyakan seorang kiai mengapa nenek tersebut perlu melakukan hal itu, nenek tersebut menjawab:

"Saya ini perempuan bodoh, kiai. Saya tahu amal-amal saya yang kecil ini mungkin juga tidak benar dijalankan. Saya tidak mungkin selamat pada hari kiamat tanpa syafaat Rasulullah sollallahu `alaihi wasallam.
"Setiap kali saya mengambil selembar daun, saya ucapkan satu selawat kepada Rasulullah sollallahu `alaihi wasallam. Kelak jika saya mati, saya ingin Rasulullah menjemput saya.
"Biarlah semua dedaun ini bersaksi bahawa saya telah membacakan selawat kepadanya."


Allah SWT berfirman :

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيما

"Sesungguhnya Allah dan Malaikat-Nya bershalawat kepada Nabi. Wahai orang-orang yang beriman bershalawat salamlah kepadanya. (QS Al-Ahzab 33: 56)

Rasulullah SAW bersabda :
"Tidak seorang pun yang memberi salam kepadaku kecuali Allah akan menyampaikan kepada ruhku sehingga aku bisa menjawab salam itu. (HR Abu Dawud dari Abu Hurairah. Ada di kitab Imam an-Nawawi, dan sanadnya shahih).

Mudah-mudahan kita dapat sama-sama menghayati keikhlasan sifat nenek yang mulia itu. 
Amin!

Thursday, July 15, 2010

Niat tercapai akhirnya

Alhamdulillah..syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan berkat izinNya jiwa ini menjadi sedikit tenang. Entah sudah berapa banyak airmata yang tumpah setiap kali terkenangkan masa lalu. Hidup yang penuh kepura-puraan dan lebih memandang kepada dunia walaupun jauh di sudut hati mengetahui betapa pentingnya akhirat itu.


Syukur diri ini dipertemukan dengan dia. Seorang kawan yang membantu diri agar berani melakukan perubahan. Nasihatnya, jangan hanya tahu berdoa kerana Allah tidak akan memperkenankan doa jika tiada iringan usaha. Mungkin sebab takut dengan kata-kata yang bakal diterima maka langkah menuju ke arah perubahan terbatas.

Dia mengembalikan diri ke jalan yang selama ini hanya mampu dilihat dari jauh tapi kini kaki ini melangkah di atas jalan yang sama bersamanya. Alangkah bersyukurnya kerana mempunyai seorang sahabat yang mampu memimpin kita bukan merosakkan kita.

Dulu, selalu jugak membaca buku seperti kisah-kisah para anbiya dan kisah wanita-wanita Islam serta perjuangan mereka. Tapi tabiat itu terhapus bersama detikan waktu kedewasaan. Entah mengapa ya. Ianya semakin dilupai sehingga merasa ada sesuatu yang hilang di dalam hati ini.


Hati menangis kerana tandus sesuatu yang amat bermakna. Sesuatu yang dihapuskan tanpa sedar...sesuatu yang bernilai tetapi dipandang enteng. Konon hendak menjadi moden dengan mengikut arus kebandaran. Ironinya, kemodenan yang dikejar semakin meghimpit lantas menikam cita-cita dan impian sehingga diri malu untuk bersujud di hamparan iman.

Ya Allah Ya Tuhan ku, ampuni hamba Mu ini. Ampuni diri yang sentiasa leka menikmati kurnia Mu tanpa rasa syukur. Ampuni hamba Mu ini kerana bangga dengan setiap yang dimiliki sehingga lupa ianya hanya pinjaman semata-mata.


Tuesday, June 22, 2010

Kelebihan surah Al-Ikhlas

Dari Imam Bukhari, diriwayatkan daripada Abu Sa’id al-Khudri; seseorang mendengar bacaan surah al-Ikhlas berulang-ulang di masjid. Pada keesokan paginya dia datang kepada Rasulullah s.a.w. dan sampaikan perkara itu kepadanya sebab dia menyangka bacaan itu tidak cukup dan lengkap. Rasulullah s.a.w berkata, “Demi tangan yang memegang nyawaku, surah itu seperti sepertiga al Quran!”

Dari Al-Muwatta', diriwayatkan oleh Abu Hurairah; Saya sedang berjalan dengan Rasulullah s.a.w, lalu baginda mendengar seseorang membaca surah al-Ikhlas. Baginda berkata, “Wajiblah.” Saya bertanya kepadanya, “Apa ya Rasulallah?” Baginda menjawab, “Syurga” (Wajiblah syurga bagi si pembaca itu).

Sabda-Sabda Rasulullah SAW

“ Barangsiapa yang membaca surah Al-Ikhlas, maka seakan-akan dia telah membaca satu pertiga Al-Qur'an”
                                                                                                                            ( Hadith Riwayat Ahmad dan An Nasai ).

Dari Abu Hurairah r.a. - Rasulullah SAW bersabda :

"Barangsiapa membaca 'Qulhuallah (sehingga akhir ayat), maka seolah-olah dia telah membaca sepertiga Al-Qur'an"

“Barangsiapa yang membaca surah Al-Ikhlas tiga kali, maka seakan-akan dia telah membaca Al-quran seluruhnya”.
                                                                                                          ( Hadith Riwayat Al’ugaili dan Rajaa Al Ghanawy )

“Barangsiapa yang membaca surah Al-Ikhlas sebelas kali, Allah SWT membangunkan rumah untuknya di syurga.."
                                                                                                                  Hadith Riwayat Ahmad dan Muadz bin Aras )

Dari Ubay Ibn Ka'ab - Rasulullah SAW bersabda :

"Barangsiapa membaca Surah Al-Ikhlas satu kali, maka Allah SWT menganugerahkan kepadanya pahala seorang yang beriman kepada Allah SWT, MalaikatNya, Kitab-KitabNya dan Rasul-RasulNya, dan Dia menganugerahkan kepadanya - dari - pahala seperti pahala syuhada"

"Ketika aku (Rasulullah SAW) israk ke langit, maka aku telah melihat Arasy di atas 360,000 sendi dan jarak jauh antara satu sendi ke satu sendi ialah 300,000 tahun perjalanan. Pada tiap-tiap sendi itu terdapat padang Sahara sebanyak 12,000 dan luasnya setiap satu padang Sahara itu seluas dari timur ke barat (masyrik ke maghrib) Pada setiap padang Sahara itu terdapat 80,000 malaikat yang mana kesemuanya membaca surah Al-Ikhlas. Setelah mereka selesai membaca surah tersebut, maka berkata mereka "Wahai Tuhan kami, sesungguhnya pahala dari bacaan kami ini, kami berikan kepada orang yang membaca Surah Al-Ikhlas baik ianya lelaki mahupun perempuan" 
                                                                                                                      (Riwayat Ibnu Abbas)

"Demi Allah yang jiwaku di tanganNya, sesungguhnya 'Qul Huwallahu Ahad" itu tertulis di sayap malaikan Jibrail A.S., 'Allahus Somad' itu tertulis di sayap Mikail A.S., 'Lam Yalid Walam Yuulad' tertulis pada sayap Malaikat Izrail A.S. 'Walam Yakullahu Kufwan Ahad' tertulis pada sayap Israfil a.s."

Monday, June 21, 2010

Diam bukan mengalah

Diam itu lebih baik dari berkata-kata kerana apabila kita bersuara bimbang banyak pembohongan yang akan kita lakukan. Lidah tidak bertulang dan oleh sebab itulah pelbagai jenis janji yang kita fikir INGIN dilaksanakan walau pada hakikatnya kita sendiri sedar bahawa kita tidak mampu untuk laksanakan ditabur seperti menabur benih di ladang.

Apabila dilemparkan kata-kata nista oleh insan-insan di sekitar maka jalan tebaik adalah diam. Diam tidka bererti kalah tetapi adalah kemenangan bagi pihak yang benar kerana sesungguhnya Allah s.w.t bersama orang-orang yanga sabar.



Suka dikongsi di sini adalah sebuah cerita yang diriwayatkan oleh Abu Dawud.

Sa’eed bin Musayyeb berkata: Pada suatu ketika, Rasulullah s.a.w duduk-duduk bersama dengan para Sahabat. Muncul seorang lelaki lalu dia mencela dan memaki hamun Abu Bakar r.a hingga menyebabkan Abu Bakar ’sakit’ mendengarnya. Tetapi Abu Bakar terus mendiamkan diri. Lelaki itu meneruskan lagi celaan dengan bahasa yang lebih kasar terhadap Abu Bakar, namun beliau masih terus mendiamkan diri. Masuk kali ketiga, apabila lelaki itu terus menyakiti Abu Bakar dengan lisannya, Abu Bakar bingkas mahu menjawab balik.


Lalu Baginda Rasulullah s.a.w bangun. Abu Bakar r.a bertanya: apakah engkau marah denganku wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Tidak. Cuma semasa kamu mendiamkan diri, Malaikat turun dari Langit bertindak terhadap kata-kata lelaki itu. Tetapi sebaik sahaja kamu mula membalas cacian lelaki itu, Malaikat melarikan diri lalu Syaitan datang dan duduk. Aku tidak boleh duduk di tempat yang Syaitan duduk di situ.”
                                                                                                                    [ Hadith riwayat Abu Dawud]


                                                              
Begitulah keadaannya. Allah s.w.t Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui apa yang terjadi di langit dan di bumi. Jadi jangan pernah berfikir bahawa kita berseorangan dalam menangkis setiap pertuduhan yang tidak benar tentang kita. Jauhi fitnah kerana dosa menfitnah itu lebih besar daripada dosa membunuh.
 
Apabila ada yang bersakit hati dengan kita sebenarnya adalah kerana wujudnya perasaan hasad dengki di dalam diri mereka terhadap kita. Boleh jadi kita memiliki sesuatu yang mereka tidak miliki dan disebabkan itulah mereka terus menerus membuat onar sehingga kita rasa tercabar. Kita akan kalah saat kita membuka ruang untuk membalas setiap perbuatan mereka. Allah s.w.t Maha Adil lagi Maha Bijaksana. Biarkan Allah s.w.t yang membalasnya.
 
 

Jika ada mendukacitakan hati mu kerana perbuatan mereka maka mohonlah kepada Allah s.w.t agar dikuatkan hati untuk menghadapi ujian tersebut.

"Maka jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah (Muhammad),'Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal, dan Dia Tuhan yang memiliki Arasy (singgahsana) yang agung"
                                                                                                                    (surah At-Taubah: Ayat 129)

Thursday, June 17, 2010

Membuka Ruang

Bukan ingin menunjuk-nunjuk. TIDAK! Tidak pernah terlintas di hati untuk menunjuk kepada sesiapa pun tentang sikap yang satu itu. Nauzubillahminzalikh..semoga kita dijauhkan dari sikap takbur dan riak.

Pernah dulu...satu waktu dulu hati ini meminta namun tidak pernah dihiraukan. Lantas permasalahan itu timbul akibat sikap sendiri yang lalai dan leka. Seorang teman baik pernah menasihati supaya mendengar permintaan hati kerana kadang kala hati ini juga mahu bersuara. Namun kelekaan dan kealpaan menghapus terus nasihat itu dari dalam memori ingatan. Lupa dan alhamdulillah Allah SWT menyedarkan.

Belajar itu penting. Sejak lahir kita sudah mula belajar. Belajar bernafas, berjalan, bercakap dan belajar tidak akan berhenti sehingga nafas yang terakhir. Setiap yang kita pelajari akan digunakan di masa akan datang, insyaAllah, dan alam ini merupakan guru yang paling berguna kerana ilmu yang berupa pengalaman itulah yang akan digunakan untuk menempuh setiap langkah masa. Belajar dari pengalaman!

Manusia yang tidak belajar dari pengalaman lampau pasti akan mengulanginya semula dan manusia yang takbur dengan ilmunya adalah manusia yang paling miskin ilmunya.

Langkah pertama penting dalam segala perkara dan langkah pertama tidak semudah mengangkat kaki lalu berjalan ke hadapan. Begitulah dan hati menjadi juri menyaksi tingkah laku kita. Langkah pertama yang dilalui ini tidak semudah yang difikirkan kerana terdengar suara-suara asing yang masih mahu menjatuhkan diri.

Bilamana ruang dibuka untuk belajar dan berubah pasti timbulnya persoalan dari mereka. Mengapa? Entahlah, tiada jawapan yang pasti kerana darah sama merah tetapi hati lain-lain bicara. Ruangan pertama adalah mencari apa yang hilang. Segalanya masih terletak di dalam hati cuma akal masih mahu menafi. Ditafsir dan cuba diselami. Langkah seterusnya, carilah ilmu itu. Di dasar helaian putih atau biarkan anak telinga menjamah setiap pertuturan yang baik. Jangan lupa mengunyah zikir-zikir seta selawat untuk Rasulullah SAW.

Jangan berhenti untuk berfikir dan bukalah ruang untuk hati berdiskusi dengan kita.

Tuesday, June 15, 2010

Rejab bulan Allah swt

Hari ini bermulanya tarikh pertama di bulan Rejab. Seperti bulan-bulan Islam yang lain bulan rejab mengandungi seribu satu macam rahsia keberkatan yang Allah s.w.t selitkan untuk hamba-hambaNya.

Bulan Rejab merupakan bulan yang sangat dimuliakan di dalam Islam. Banyak hadis Rasulullah S.A.W. yang telah diriwayatkan oleh para sahabat Baginda mengenai kelebihan bulan Rejab, bulan ketujuh di dalam kalendar Islam. Rejab bermaksud ta'azim (kebesaran, keagungan, kemuliaan) kerana Allah S.W.T. akan melimpahkan rahmat-Nya, kemurahan-Nya dan Ruangan Bimbingan Rohani kali ini menyorot fadhilat bulan Rejab dan beberapa hadis Rasulullah S.A.W. berkenaan dengannya. Amalan terbaik di dalam bulan Rejab ini ialah berpuasa.

Maksud hadis Rasulullah S.A.W. tentang kelebihan berpuasa di dalam bulan Rejab adalah seperti berikut:
Puasa 1 hari - Seperti berpuasa 40 tahun dan mendapat keredhaan Allah serta syurga tertinggi.
Puasa 2 hari - mendapat kemuliaan besar daripada Allah dan dilipatgandakan pahalanya.
Puasa 3 hari - dijauhkan dugaan dunia oleh Allah, dijadikan sebuah parit panjang yang menghalangnya ke neraka,
Puasa 4 hari - diselamatkan daripada siksaan akhirat kelak serta fitnah Dajjal.
Puasa 5 hari - aman dari azab kubur.
Puasa 6 hari - dibangkitkan dari kubur dengan muka bercahaya.
Puasa 7 hari - Allah mengunci 7 pintu neraka jahannam baginya.
Puasa 8 hari - Allah membuka 8 pintu syurga baginya.
Puasa 9 hari - keluar dari kuburnya lalu menyeru "Laailahaillallah" dan tidak ditolak dia dari memasuki syurga.
Puasa 10 hari - Allah memperkenankan semua permintaan dan hajatnya, dijadikan hamparan perhentian di titian Siratul Mustaqim setiap satu batu dan dijadikan 2 sayap untuk terbang seperti kilat di titian Siratul Mustaqim.
Puasa 13 hari - Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 3,000 tahun.
Puasa 14 hari - Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 10,000 tahun.
Puasa 15 hari - Allah mengampunkan semua dosanya yang lalu di samping menggantikan amalan kejahatan dengan amalan kebaikan. Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 100,000 tahun.
Puasa 16 hari - dapat melihat wajah Allah di dalam syurga dan orang pertama menziarahi Allah di dalam syurga.
Puasa 19 hari - Dibina sebuah mahligai di hadapan mahligai Nabi Allah Ibrahim dan Nabi Allah Adam.
Puasa 20 hari - Allah mengampunkan segala dosanya yang lalu, dan melakukan amalan baik dengan baki umurnya.

Sesiapa yang berpuasa 3 hari dalam bulan Rejab dan beribadat pada malamnya seperti dia berpuasa 3,000 tahun, diampunkan baginya 70 dosa-dosa besar setiap hari, ditunaikan 70 hajat ketika keluar nyawa dari jasadnya, 70 hajat ketika di dalam kuburnya, 70 hajat ketika terbang suhuf (ketika Al-Quran dinaikkan ke langit), 70 hajat ketika ditimbang amalannya di Mizan, dan 70 hajat ketika melalui titian Siratul Mustaqim.

Berpuasa pada 27 Rejab (Hari Israk dan Mikraj) seperti berpuasa 60 bulan pahalanya, jika disertai dengan sedekah seumpama puasa 1,000 tahun.

Dapat meminum air sungai yang dinamakan Rejab yang mana airnya lebih putih dari susu, lebih manis daripada manisan, lebih dingin dari salji.

Setiap umat Islam yang berpuasa di bulan Rejab seperti mengerjakan ibadat seumur hidupnya. Tambahan bersedekah seperti beribadat seribu kali haji dan umrah. Dibina untuknya seribu mahligai dengan seribu bilik dan seribu bidadari, lebih cantik daripada matahari seribu kali.

Sedekah di bulan Rejab seumpama sedekah seribu dinar, dituliskan kepada tiap-tiap helai bulu romanya seribu kebajikan, diangkat seribu darjat dan dihapuskan seribu kejahatan serta dijauhkan daripada api neraka.

Orang yang lemah dari berpuasa di bulan Rejab hendaklah bersedekah tiap-tiap hari, sekurang-kurangnya sebuku roti.

Kelebihan lain bulan Rejab:

Di dalam bulan lain Allah membalas amalan umat-Nya 10 kali, tetapi di dalan bulan Rejab Allah akan membalas amalan umat-Nya 70 kali.

Sesiapa meminta ampun (beristighfar) pada pagi dan petang 70 atau 100 kali di dalam bulan Rejab, diharamkan tubuhnya daripada api neraka.

Rejab bulan Allah, Sya'aban bulan Rasulullah. S.A.W, Ramadhan bulan umat Rasulullah S.A.W.

Rejab adalah bulan menabur benih, Sya'aban bulan menyiram tanaman manakala Ramadhan bulan menuai.

Amalan di dalam bulan Rejab menyucikan badan, Sya'aban menyucikan hati manakala Ramadhan menyucikan roh.

Rejab adalah bulan maghfirah (keampunan), Sya'aban bulan syafaat manakala Ramadhan bulan menggandakan kebajikan.

Rejab adalah bulan taubat, Sya'aban bulan muhibbah manakala Ramadhan bulan dilimpahi pahala amalan yang banyak.

Pahala amalan baik di dalam bulan Rejab diganda 70 pahala, Sya'aban diganda 700 pahala dan Ramadhan diganda 1,000 pahala.

Beberapa amalan lain yang baik dilakukan dalam bulan Rejab:

- Menyucikan diri daripada dosa dengan bertaubat dan memohon ampun
- Membersihkan hati yang lalai dan alpa melalui amalan istighfar dan zikir
- Mendekatkan diri kepada Allah dengan menunaikan solat
- Memohon keselamatan dan kesejahteraan dengan berselawat dan berdoa kepada-Nya
- Menginsafkan diri dengan membaca kisah teladan perjuangan Rasulullah S.A.W. dan sirah Islam lain.

Peristiwa penting yang telah berlaku dalam bulan Rejab:

- Israk dan Mikraj (27 Rejab)
- Solat 5 waktu difardukan ke atas umat Islam (Malam Israk Mikraj)
- Perang Tabuk terjadi di dalam tahun ke-9 Hijrah.

Secara ringkasnya, Israk dan Mikraj adalah sebuah peristiwa di mana Nabi Muhammad S.A.W telah di"israk"kan (dibawa berjalan) dari Kota Mekah ke Baitul Muqaddis serta di"mikraj"kan (dibawa naik ke atas) ke Sidratul Muntaha untuk mengadap Allah S.W.T di mana Solat 5 waktu telah difardukan ke atas umat Islam melalui Rasulullah S.A.W. Semuanya berlaku di dalam satu malam sahaja.

Firman Allah SWT:

"Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada satu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."
                                                                                                                                      (Surah Al Israa': 1)

Monday, May 31, 2010

La Tahzan (Jangan Bersedih)

Pengalaman menjadikan kita lebih dewasa. Menjadi manusia kuat untuk menempuh apa jua cabaran di dalam hidup ini. Namun, sekuat mana pun kita setabah mana pun hati pasti akan tiba suatu masa kita tidak mampu untuk bangkit semula dari kekalahan dari kesedihan dan dari rasa putus asa.
Satu saat kita melalui hari-hari yang mendatang dengan secebis senyuman walau kadang kala senyuman itu hanya topeng yang kita jadikan untuk menutup setiap perasaan yang bersarang di dalam hati kecil ini. Mungkin pada masa itu kerana kita mempunyai kawan, teman dan keluarga yang sentiasa berada di samping di kala lemahnya jiwa.
Walaubagaimanapun, langit tidak selalunya terang. Awan mendung membawa titisan hujan pasti akan tumpah juga di bumi hati dan di saat itulah juga mereka yang kita inginkan yang kita harap untuk meminjamkan bahu menghilang entah ke mana.
Langit yang diselaputi awan gelap tidak selamanya memayungi perjalanan kita kerana pelangi indah menyusul di sebalik titis jernih dan biasan cahaya mentari itu. jangan bersedih kerana kita telah melalui kesedihan itu semalam dan mengingatinya tidak akan membawa sebarang faedah.
Perkara yang kita tangisi tidak akan berubah walau airmata darah kita tumpahkan sekalipun. Ianya telah menjadi suatu waktu yang telah kita lalui dan jangan pernah bersedih kerananya. Kesedihan hanya akan membawa kesedihan yang lain dan tambah menyakitkan jiwa.
Jangan bersedih kerana kesedihan hanya akan membuat air yang segar terasa pahit di kerongkong, kuntuman mawar yang indah kelihatan layu, kebun yang menghijau kelihatan seperti gurun pasir yang gersang dan kehidupan dunia terasa bagai di penjara.
Janganlah bersedih kerana Allah swt masih mengizinkan kita untuk berpijak di bumiNya, bernafas atas izinNya dan menyebut namaNya dengan lidah ini. Ingatlah, manusia seringkali melupakan Dia Yang Maha Kuasa namun Allah tidak pernah melupakan kita.

Friday, May 21, 2010

Cinta oh Cinta

Manusia dilahirkan dengan secebis rasa kasih sayang dan cinta. Sejahat mana pun manusia itu pasti wujud perasaan cinta dan begitu juga sebaliknya. Manusia tiada yang sempurna melainkan Allah s.w.t.

Fitrah manusia ingin menyintai dan dicintai namun pernahkah kita berfikir adakah cinta yang kita perolehi/beri dari/kepada si dia atau ianya hanya nafsu syahwat semata?


Mari kita teliti kedudukan cinta di dalam hati manusia berlandaskan agama Islam;


” Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu kuawatir kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai,
adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan (dari) berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang orang fasik.”

                                                                                                                                 (At Taubah 9:24)

” Dan di antara manusia ada orang orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaanNya (nescaya mereka menyesal).”

                                                                                                                                (Al Baqarah 2:165)

“Katakanlah: “Jika kamu (benar benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

                                                                                                                                (Ali Imran 3:31)

“Tidak sempurna iman seseorang sebelum ia lebih mencintaiku berbanding bapanya, anaknya dan seluruh umat manusia”

                                                                                                                                (HR Bukhari)


Sesungguhnya bagi seorang yang beriman, wajib baginya untuk meletakkan kecintaannya pada Allah, RasulNya dan pada jihad di jalanNya lebih dari segala bentuk kecintaan yang lain walaupun pada ibubapanya sendiri.

Allah s.w.t menegaskan bahawa perhubungan yang terkait di antara du jantina yang berbeza yang bukan mahram bukanlah cinta seperti yang biasa ditutur atau dilafazkan melainkan perasaan nafsu syahwat semata. Astaghfirullahalazim. Kita melihatnya merasainya melafazkannya sedang Allah mengetahui segala yang tersembunyi di hati kita. Subhanallah.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan syahwat kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita wanita, ??.”

                                                                                                                             (Ali Imran 3:14)

Percintaan antara bukan mahram adalah sesuatu yangn tidak diajarkan di dalam Islam. Ianya tidak terdapat dalam sirah Rasulullah saw, para sahabatnya dan kehidupan para salafus soleh, dan seperti yang sedia maklum bahawa zaman merekalah sebaik-baik zaman yang pernah wujud di dalam sejarah Islam. Cuma kita, manusia akhir zaman, yang tidak pernah mahu mengambil iktibar dari segalanya.


Di dunia yang beza

Dunia penuh dengan kejutan. Tanpa kira masa dan detiknya kita dipertemukan dengan sesuatu yang baru dan semuanya punyai hikmah yang tersendiri kerana Allah tidak akan membiarkan hamba-hambaNya hidup dalm keadaan yang sia-sia melainkan manusia itu sendiri la yang mensiakan hidupnya.

Baru-baru ini tersadai dua hari semalam di Nur Laman Bestari, Hulu Yam, Selangor atas nama Explorasi Jati Diri anjuran kolej kediaman. Banyak yang ditimba dan kebanyakan perkara yang berlaku membuat akal sihat ini berfikir.

Semoga Allah menempatkan kita ke dalam golongan golongan yang dikehendakinya; yang beroleh kebaikan sebagaimana yang di sabdakan oleh Rasulullah saw:

“Apabila Allah berkehendakkan kebaikan bagi hambaNya, maka akan difakihkannya dengan agama, dizuhudkannya dengan dunia dan diperlihatkan kesalahan-kesalahannya”
                                                                                            
                                                                                                             (Riwayat Baihaqi dari Anas r.a)

Sesungguhnya syaitan adalah musuh kita yang nyata, yang sentiasa menyerukan kepada kesesatan dan kehancuran, yang sentiasa membaluti kemungkaran dengan kebajikan untuk mengaburi mata sekalian manusia kecuali hamba hamba Allah yang ikhlas.

“Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka”.
                             
                                                                                                                               (Al Hijr 15:39-40)

Inilah yang berlaku apabila manusia lalai dan mulai lupa akan tanggungjawab dan amanah yang harus dipikul sebagai hamba Allah dan syaitan laknatullah tidak pernah lupa pada janjinya untuk menyesatkan seberapa ramai umat manusia di muka bumi ini.

Pernah suatu ketika dulu seorang hamba Allah menjadi pemimpin kepada diri ini dan waktu itu mungkin dunia remaja yang hanya mahukan keseronokan tidak memandang jalan yang terbentang walau berkali-kali sahabat memegang tangan ini supaya bersamanya melangkah di atas jalan yang sama.

Semakin dewasa pengalaman indah berjemaah bersamanya kian lupus. Mungkin sebab masih tidak mampu melihat atau mungkin juga kerana persekitaran yang menutup mata hati sehingga lupa pada perasaan indah berjemaah bersama sahabat ketika di sekolah. Solat ditunaikan tetapi lebih suka bersendiri menunaikannya walau peluang itu terlalu banyak dibuka.

Di Explorasi Jati Diri mereka mendedahkan semula pengalaman lampau. Seorang teman tanpa bersoal bersetuju menjadi imam bagi kami wanita dan seorang mengiqamahkan. Alangkah indah perasaan itu. Perasaan yang tidak mungkin dirasai ketika bersama orang-orang dulu.

Dunia mungkin berbeza tetapi kita masih di bawah langit yang sama memijak di bumi yang sama dan bertuhankan Yang Maha Esa.