Monday, June 29, 2009

D mna silapnya...???

Segalanya bgai mimpi bila apa yang diingini selama ini menjadi kenyataan. Sudah lama benar kaki ingin dijejak di gunung yang menyimpan seribu misteri itu. Misteri hilangnya laksamna Melaka dan yang paling diingati adalah lagendanya..Lagenda Puteri Gunung Ledang. Benar atau tidak lagenda itu hanya Tuhan yang tahu...Allahualam.
27 jun 2009 mencatatkan mimpi menjadi kenyataan. Bermula di Batu Pahat perjalanan mengambil masa lebih kurang dua jam dengan menaiki bas untuk ke bandar Muar. Di Muar kami mnumpang rumah seorg rakan. Esoknya tepat pkul 11pgi kami btolk dari rumah (Parit Bunga). Semua bekalan sudah dibawa bersama hanya perlukan tenaga untuk membawanya.
Kami tiba di depan pintu masuk tepat pukul 1145. Ini bererti pjalanan dari Muar ke Tangkak mengambil masa 45 minit pjalanan. Sepanjang pjalanan kami sempat mencuci mata melihat pelbagai jenis kain dijual di kedai2. Sememangnya Tangkak terkenal sebagai syurga kain.
Bukan mudah nak mencari tempat yang sesuai untuk bermandi-manda apatah lagi kami semua prempuan. Tentu tak elok dipandang dek mata2 nakal. Penat juga mndaki sehingga jumpa tempat yang sesuai.
Bagaikan kanak2 kecil yang tidak pernah bertemu air kami tanpa berlengah segera melepaskan 'kerinduan' dengan berendam sepuas hati. Airnya memang sejuk semulajadi dan sungguh jernih. Tak puas rasanya berendam. Kami merakamkan kenangan di lensa kamera. Pelbagai gaya dan aksi diperagakan. Biasalah anak muda. Selesai bercengkerama kami mngambil keputusan untuk pulang. Semakin lama di situ semakin susah nanti sebab kami tidak datang dengan kenderaan sendiri.
Keluar dari pintu utama kami semua terpaksa berjalan kaki sejauh 1km untuk ke jalan raya besar. Dari situ kami mendapatkan bas untuk ke bandar Muar.
Malang sungguh nasib apabila terpaksa berkongsi stesen bas dengan sekumpulan anak muda yang dilihat dari mata kasar agak kurang sikapnya. Melihat kehadiran kami anak2 muda tadi mulai memberikan reaksi suka. Pelbagai soalan diutarakan kepada kami namun tak satu pon dijawab sehingga naik marah mereka semua. Bukan kami bermaksud hendak bersikap sombong dengan mereka tetapi cara dan sikap yang ditunjukkan membuat kami malas mahu melayan.
Di dalam bas menuju ke Muar pon mereka buat hal. Simpati pada driver bas sebab dia yang jadi mangsa budak2 tadi. Bahasa yang mereka gunakan pun kedengaran kurang sopan di pendengaran.
Mujur kami turun dulu daripada budak2 tadi. Tak tahan rasanya anak telinag ni diasak dengan bahasa2 'asing' tadi. Sedih dan geram menggamit sanubari. Beginikah sikap sebenar pemuda2 tiang harapan negara. Mereka lah yang diharap untuk membangunkan negara tetapi jika beginilah sikap yang ditunjuk oleh mereka tak mustahil mereka menjadi pemusnah kepada negara kita satu hari nanti.
Namun suka saya membawa semua untuk berfikir...di mana silapnya? siapa yang harus dipersalahkan? tersilap didikan kah kita? Sama2lah kita renung dan fikirkan...cegah sebelum terlambat..jangan terantuk baru terngadah...!!

No comments: