Thursday, April 2, 2009

lewat cerita teman

Bagaikan baru semalam mendengar cerita tentang pengalaman seorang sahabat yang baru pulang dari menemui ayahandanya di kota raya kebanggaan Malaysia, Kuala Lumpur.
Ingatkan cerita pengalaman yang dibawa pulang bersamanya ke kolej kediaman kami semuanya indah tetapi terselit satu peristiwa yang mampu membuat kita sebagai umat Islam menitiskan airmata.
Sahabat saya dan bapanya menginap di sebuah hotel di Bukit Bintang. Siang hari dapat dilihat melalui layar pandangan kesibukan masyarakat yang hidup di sebuah kota yang sedang pesat membangun. Di sini dia sendiri dapat membezakan betapa jauhnya perbezaan antara kehidupan masyarakat di sini dengan masyarakat di tempat kami, jauh di bawah bayu.
Terdetik di hatinya ketika itu untuk menjadi anak Sabah yang bakal mewarnai corak penghidupan masyarakat di tempatnya dengan teknologi agar semua dapat merasai bersama kemajuan sains dan teknologi.
Di malam hari kerlipan lampu neon pelbagai warna menarik pancainderanya. Ah, betapa indah bumi Malaysia yang dipijaknya kini. Menginjak ke tengah malam ketika sedang lena diulit mimpi, sahabat saya dikejutkan dengan suara ayah yang sedang melontarkan kata-kata yang entah kepada siapa. Menyedari yang ayahnya sedang berdiri di balkoni sambil memandang ke bawah dengan amarah yang tak berhenti. Sahabat saya mendekati dan turut sama menjengah ke bawah.
Apa yang dilihat memang suatu yang memeranjatkan bagi remaja kampung sepertinya. Di bawah sana seakan ada satu pesta sedang berlangsung. Muda-mudi sednag rancak bergembira bersama teman-teman. Tiada lagi perbatasan antara lelaki dan perempuan. Semuanya bagai dirasuk dek muzik rancak yang dimainkan lewat pemain canggih yang dibawa bersama.
Paginya ketika ingin keluar menghirup udara kota sahabat melihat ada beberapa orang remaja yang tertidur di tepi jalan. Bau masam menusuk hidung dan botol-botol yang berselerakan memenuhi lantai jalan menjadi tumpuan rakan saya.
Inikah harga sebuah pembangunan yang terpaksa dibayar oleh kita? Soalan yang paling pasti harus ditanya kepada diri sendiri...dimanakah letaknya agama ketika ini?

No comments: